Home Teknologi Mengungkap Asal Usul Kepala Mumi Mesir yang Dipenggal dengan CT Scan

Mengungkap Asal Usul Kepala Mumi Mesir yang Dipenggal dengan CT Scan

London, Gatra.com – Salah satu tengkorak kepala mumi Mesir yang dipenggal ketika ditemukan di loteng di Kent, Inggris, telah menjalani kecanggihan CT scan untuk mengungkap asal-usulnya.

Tengkorak kepala, yang berusia setidaknya 2.000 tahun, diperkirakan dibawa ke Inggris dari Mesir sebagai suvenir pada abad ke-19, dan diberikan kepada pemiliknya pada awal abad ke-20.

Tengkorak itu ditemukan dalam kotak kaca saat pembersihan, setelah kematian seorang pria di wilayah Inggris Ramsgate.

Para peneliti mengatakan kepala, tanpa tubuhnya dan pembungkusnya itu diwarisi oleh saudara laki-laki pria itu, yang membawanya ke Museum Galeri Canterbury untuk diperiksa.

Menggunakan sinar-X awal di Universitas Canterbury Christ Church menunjukkan bahwa kepala milik seorang wanita dewasa, namun, tim --mengorganisir CT scan rinci-- masih mempelajari lebih lanjut tentang siapa individu yang sudah lama meninggal itu.

Hasil awal dari pemindaian ---yang dilakukan di Rumah Sakit Maidstone, menunjukkan bahwa otak telah dicabut, gigi menjadi aus karena diet kasar, dan lidah benar-benar menunjukkan sesuatu yang luar biasa.

Tim berharap akhirnya dapat menciptakan kembali wajah mumi misterius tersebut dan merekonstruksi sejarah tersembunyinya orang Mesir ini.

“Pemindaian memberikan banyak informasi – mulai dari status gigi, patologi, metode pengawetan serta membantu perkiraan usia dan jenis kelamin,” kata radiografer senior di Maidstone dan Tunbridge Wells NHS Trust, James Elliott dalam rilis media. 

“Kami berencana menggunakan data pemindaian untuk membuat replika tiga dimensi kepala dan kemungkinan rekonstruksi wajah untuk memungkinkan studi yang lebih intensif, tanpa mengekspos artefak yang sebenarnya,” tambahnya.

Elliot menjelaskan bagaimana mumifikasi adalah 'praktik umum' di Mesir kuno namun dengan kemajuan teknologi CT, lebih detail dapat diteliti pada tradisi Mesir kuno.

“Dimulai pada 3500 SM, mumifikasi merupakan cara untuk menjaga ruh dalam perjalanannya ke alam baka. Mumifikasi adalah praktik umum di Mesir kuno baik untuk rakyat jelata maupun keluarga kerajaan, meskipun dengan tingkat kerumitan dan kekayaan yang berbeda,” katanya.

“Ironisnya, orang Mesir kuno percaya bahwa pikiran seseorang disimpan di hati mereka dan kurang memperhatikan otaknya. Terlepas dari ini, otak telah dihapus untuk membantu individu. Meskipun laporan tradisional menyatakan bahwa otak dikeluarkan secara eksklusif melalui hidung, --penelitian menggunakan CT scan telah menunjukkan variabilitas yang besar. Sampai baru-baru ini, catatan sejarah telah diterima sebagai Injil tetapi pemindaian mumi Mesir telah menantang gagasan ini,” katanya

Manajer Koleksi dan Pembelajaran Museum dan Galeri Canterbury, Craig Bowen menambahkan bahwa proyek ini adalah bagian dari tujuan yang lebih besar untuk melestarikan kepala, dan memungkinkannya untuk ditampilkan dalam kemasan kelas konservasi agar bisa dilihat publik.

“Proses konservasi juga memungkinkan para sukarelawan mengalami dan mengambil bagian dalam diskusi penting seputar pencatatan, dan studi sisa-sisa manusia,” katanya.

Saat ini kepala tersebut sedang diawetkan oleh konservator arkeologi profesional Dana Goodburn-Brown ACR, yang juga mengoordinasikan upaya penelitian. 

Sebagai bagian dari penyelidikan ilmiah kolaboratif kepala, para ahli dari Canterbury Christ Church University, University of Kent dan University of Oxford, akan berusaha untuk merekonstruksi sejarah individu.

Kelompok ini berharap dapat mempresentasikan temuannya kepada publik di Museum Beaney di Canterbury.

162