Home Internasional Suzuki Motor : Permintaan Pasar Kuat Meskipun Ada Kekhawatiran Ekonomi Melemah

Suzuki Motor : Permintaan Pasar Kuat Meskipun Ada Kekhawatiran Ekonomi Melemah

Tokyo, Gatra.com – Suzuki Motor mengatakan pada Jumat (05/08) tidak melihat permintaan kendaraan menurun di dalam negeri atau di dalam pasar utamanya di India di tengah kekhawatiran yang memuncak tentang penurunan ekonomi global.

Menurut pandangan dari Masahiko Nagao, pejabat eksekutif pelaksana senior Suzuki, mengumumkan pandangan optimistis dari pembuat mobil Jepang lainnya, meskipun inflasi dan suku bunga yang lebih tinggi memicu ketidakpastian tentang ekonomi dunia.

Suzuki memiliki backlog pesanan sekitar 200 ribu kendaraan di Jepang pada akhir bulan Juni. Sementara di India angka backlog pesanannya sekitar 350 ribu, dimana Suzuk menjadi pangsa terbesar pangsa pasar terbesar roda empat.

“Meskipun kami khawatir tentang tren ekonomi global, pesanan datang dengan sangat lancar dan permintan tidak menurun saat ini,” katanya dalam panggilan pendapatan, menambahkan perusahaan akan melihat laba operasi selama itu terus dapat memproduksi akumulasi pesanan.

Untuk kuartal April-Juni, penjualan Suzuki di India meningkat 27,9 persen year-on-year menjadi 380 ribu kendaraan, setelah pengecer menahan operasi karena pembatasan COVID-19 di tahun sebelumnya.

Namun, penjualan kendaraan di Jepang berkurang sebesar 6,4 persen karena kekurangan chip menghambat produksi.

Suzuki mempertahankan perkiraan laba operasinya sebesar 195 miliar yen atau setara dengan Rp21,5 triliun untuk tahun ini hingga 31 Maret, dengan mengatakan terlalu cepat untuk mengubahnya saat ini.

Lonjakan harga komoditas global ditengah gangguan rantai pasokan disebabkan oleh pandemi dan perang Ukraina, telah menantang pelaku bisnis dan pembuat kebijakan di seluruh dunia, dengan bank sentral memperketat kebijakan moneter secepat mungkin dan perusahaan memotong biaya.

Meskipun kekurangan semikonduktor perlahan-lahan membaik, Suzuki tidak dapat memperkirakan kapan akan teratasi, kata Nagao.

Untuk mengurangi dampaknya, perusahaan telah beralih untuk memproduksi mobil yang tidak membutuhkan banyak chip di India dan menjualnya ke pasar Afrika serta Amerika Tengah dan Selatan, katanya.