Home Lingkungan Kok Bisa! Anak Penyu yang Menetas Hampir Semua Betina! Pertanda Bumi Makin Panas

Kok Bisa! Anak Penyu yang Menetas Hampir Semua Betina! Pertanda Bumi Makin Panas

Florida, Gatra.com- Hampir semua tukik penyu muncul dari telurnya sebagai betina di beberapa pantai Florida. Ini menunjukkan gelombang panas yang buruk akibat perubahan iklim. Live Science, 10/08.

Lima spesies penyu yang berbeda ditemukan di Florida, termasuk penyu tempayan (Caretta caretta) dan penyu hijau (Chelonia mydas), menurut Komisi Konservasi Ikan dan Margasatwa Florida. Bette Zirkelbach, manajer Rumah Sakit Penyu di Florida Keys, mengatakan kepada Reuters bahwa para ilmuwan belum menemukan penyu jantan selama empat tahun terakhir. Jadi apa yang terjadi?

Suhu memainkan peran utama dalam menentukan jenis kelamin penyu yang sedang berkembang. Tidak seperti manusia, yang penentuan jenis kelaminnya sebagian besar dikendalikan oleh kromosom seks X dan Y , rasio jenis kelamin kura-kura ditentukan oleh suhu di mana telur mereka diinkubasi. Suhu yang lebih tinggi pada inkubasi menghasilkan lebih banyak betina.

Perubahan iklim meningkatkan suhu pasir bersarang, menyebabkan rasio jenis kelamin penyu condong ke betina, menurut National Oceanic and Atmospheric Administration(NOAA). Memperkenalkan terlalu banyak betina dan tidak cukup jantan ke dalam populasi penyu dapat mengurangi kemampuan hewan untuk bereproduksi ketika penyu mencapai usia dewasa, meningkatkan risiko kepunahan lokal.

Fenomena rasio jenis kelamin yang aneh tidak hanya mempengaruhi Florida. Sebuah studi 2018 yang diterbitkan dalam jurnal Current Biology menemukan bahwa penyu hijau memiliki 99% bias jenis kelamin betina di pantai bersarang Great Barrier Reef utara yang lebih hangat dan 65% hingga 69% bias jenis kelamin betina di pantai selatan yang lebih dingin di Bawah Bawah.

Sementara rasio jenis kelamin yang tidak seimbang dapat merusak penyu, memiliki lebih banyak betina daripada jantan tidak selalu tidak wajar. Sarang penyu yang 90% betina tidak jarang dan hanya beberapa jantan yang mungkin diperlukan dalam suatu populasi untuk membuahi telur, Insider melaporkan. Namun, tidak akan ada pembuahan jika semua jantan menghilang.

Ambang suhu untuk menentukan jenis kelamin penyu adalah 81,9 derajat Fahrenheit (27,7 derajat Celcius), menurut NOAA. Penyu diinkubasi di bawah 81,9 F menetas jantan dan kura-kura diinkubasi di atas 81,9 F menetas betina, sementara suhu yang berfluktuasi di atas dan di bawah ambang batas ini menghasilkan campuran jantan dan betina.

Proses ini disebut penentuan jenis kelamin yang bergantung pada suhu dan mempengaruhi berbagai hewan, termasuk buaya, banyak ikan dan beberapa kadal. Para ilmuwan tidak yakin, tetapi mereka memiliki teori mengapa beberapa hewan menentukan jenis kelaminnya dengan cara ini dan yang lainnya tidak.

"Tebakan terbaik kami adalah bahwa penentuan jenis kelamin yang bergantung pada suhu berasal karena reptil tidak memiliki pengasuhan orang tua dan telurnya berinteraksi erat dengan lingkungan," Diego Cortez, seorang ahli biologi di National Autonomous University of Mexico di Mexico City, mengatakan kepada Live Science . pada tahun 2021. "Kita juga tahu bahwa suhu inkubasi yang tinggi mempercepat perkembangan embrio. Jadi, jenis kelamin yang terkait dengan suhu inkubasi yang lebih tinggi akan menetas lebih awal."

Penentuan jenis kelamin yang bergantung pada suhu juga memungkinkan ibu untuk mengontrol jenis kelamin anak mereka, seperti dengan bertelur di tempat yang lebih dingin atau lebih hangat, jika ada kebutuhan untuk lebih banyak jantan atau lebih banyak betina dalam populasi dan spesies hewan tersebut, Live Science sebelumnya melaporkan .

Pada studi tahun 2020 tentang penyu tempayan yang diterbitkan dalam jurnal Climatic Change menyoroti masalah lain yang dapat muncul dengan meningkatnya suhu inkubasi. Di Cabo Verde (juga disebut Tanjung Verde), sebuah negara kepulauan di Samudra Atlantik, para peneliti menemukan bahwa 33% lebih banyak embrio mati ketika suhu inkubasi mencapai 90,1 F (32,3 C) daripada ketika suhu inkubasi berkisar sekitar 85,5 F (29,7 C).

Para peneliti juga menemukan bahwa tukik yang diinkubasi pada suhu tinggi berukuran lebih kecil dan lebih mungkin dibunuh oleh kepiting dalam perjalanan mereka ke laut.

Dengan kata lain, suhu panas dapat mematikan bagi kura-kura yang sedang berkembang biak dan mengurangi peluang bertahan hidup mereka ketika mereka menetas.