Home Internasional Penulis Salman Rushdie Diserang di Atas Panggung, Lehernya Ditikam

Penulis Salman Rushdie Diserang di Atas Panggung, Lehernya Ditikam

New York, Gatra.com - Novelis kelahiran India, Salman Rushdie yang menghabiskan bertahun-tahun bersembunyi di bawah ancaman pembunuhan dari Iran karena tulisannya, ditikam di leher di atas panggung pada sebuah kuliah di negara bagian New York, pada hari Jumat dan diterbangkan ke rumah sakit. 

“Dia masih hidup dan mendapatkan perawatan yang dia butuhkan," kata Gubernur New York Kathy Hochul, dikutip Reutres, Sabtu (13/8).

Seorang saksi mata mengatakan seorang pria bergegas ke panggung di Chautauqua Institution dan menyerang Rushdie, 75 tahun, saat dia diperkenalkan untuk memberikan ceramah tentang kebebasan artistik kepada ratusan penonton. 

“Polisi Negara Bagian New York yang hadir di acara tersebut berusaha menahan penyerang,” kata polisi.

Tersangka diidentifikasi sebagai Hadi Matar, seorang pria berusia 24 tahun dari Fairview, New Jersey, yang membeli tiket untuk acara tersebut.

Polisi negara bagian mengatakan kondisi Rushdie, yang menulis novel "The Satanic Verses," tidak diketahui dan tidak memberikan motif serangan dan tidak jelas jenis senjata apa yang digunakan.

Juru bicara Rushdie, Andrew Wylie mengatakan dalam sebuah pernyataan email bahwa Salman sedang dioperasi," namun tidak memiliki rincian lebih lanjut informasi untuk dibagikan.

Menurut seorang saksi yang menghadiri pertemuan tersebut, penulis jatuh ke lantai ketika pria itu menyerangnya, kemudian dibantu orang yang mengangkat kakinya. Tampaknya berceceran lebih banyak darah ke tubuh bagian atasnya, sesaat penyerang kemudian ditahan. 

Rushdie, yang lahir dalam keluarga Muslim Kashmir di Bombay, sebelum pindah ke Inggris, telah menghadapi ancaman pembunuhan atas novel keempatnya, “The Satanic Verses,” yang menurut beberapa orang berisi bagian-bagian yang menghujat.

Novel tersebut dilarang di banyak negara dengan populasi Muslim yang besar setelah diterbitkan pada tahun 1988.

Setahun kemudian, pemimpin tertinggi Iran saat itu Ruhollah Khomeini, mengumumkan sebuah fatwa, atau fatwa, yang menyerukan umat Islam untuk membunuh novelis itu dan siapa pun yang terlibat dalam penerbitannya karena penistaan.

Rushdie, yang menyebut novelnya "cukup ringan", bersembunyi selama bertahun-tahun. Hitoshi Igarashi, penerjemah Jepang dari novel tersebut, dibunuh pada tahun 1991. Pemerintah Iran mengatakan pada tahun 1998 tidak akan lagi mendukung fatwa, dan Rushdie telah hidup relatif terbuka dalam beberapa tahun terakhir.

Organisasi Iran, beberapa yang berafiliasi dengan pemerintah, telah mengumpulkan hadiah jutaan dolar untuk pembunuhan Rushdie. Penerus Khomeini sebagai pemimpin tertinggi, Ali Khamenei, mengatakan hingga akhir 2017 bahwa fatwa itu masih berlaku.

Rushdie menerbitkan sebuah memoar tentang hidupnya di bawah fatwa yang disebut "Joseph Anton," nama samaran yang dia gunakan saat berada di bawah perlindungan polisi Inggris. Novel keduanya, “Midnight Children,” adalah alegori realisme magis yang dibuat selama partisi India tahun 1947, dan memenangkan Booker Prize. Novel barunya "Victory City" akan diterbitkan pada bulan Februari.

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa dia terkejut bahwa Rushdie "ditikam saat menjalankan hak, yang tidak boleh berhenti kita pertahankan."

Rushdie berada di Chautauqua Institution dalam diskusi tentang Amerika Serikat yang menjadi suaka bagi penulis dan seniman di pengasingan dan "sebagai rumah bagi kebebasan berekspresi," menurut situs web lembaga tersebut.

“Tidak ada pemeriksaan keamanan yang jelas di tempat tersebut, dengan staf hanya memeriksa tiket orang untuk masuk,” kata saksi mata yang ada di antara penonton. 

Lembaga Chautauqua menolak berkomentar ketika ditanya tentang langkah-langkah keamanan.

Rushdie menjadi warga negara Amerika pada tahun 2016 dan tinggal di New York City.

Dia telah menjadi pengkritik keras agama di seluruh spektrum. Dia kritis terhadap penindasan dan kekerasan di negara asalnya, India, termasuk di bawah pemerintahan nasionalis Hindu Perdana Menteri Narendra Modi, seorang anggota Partai Bharatiya Janata.

Misi Iran untuk PBB di New York belum menanggapi permintaan komentar.

PEN America, sebuah kelompok advokasi untuk kebebasan berekspresi di mana Rushdie adalah mantan presidennya, mengatakan pihaknya "terguncang karena terkejut dan ngeri" atas apa yang disebutnya sebagai serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya, terhadap seorang penulis di Amerika Serikat.

"Salman Rushdie telah menjadi sasaran kata-katanya selama beberapa dekade tetapi tidak pernah gentar atau goyah," kata Suzanne Nossel, kepala eksekutif PEN, dalam pernyataannya. 

“Pagi-pagi sekali, Rushdie telah mengirim email kepadanya untuk membantu merelokasi penulis Ukraina yang mencari perlindungan,” katanya.

Senator AS Chuck Schumer dari New York menyebutnya, "serangan terhadap kebebasan berbicara dan berpikir."