Home Internasional Putin-Kim Sepakat Perkuat Hubungan Rusia-Korea Utara

Putin-Kim Sepakat Perkuat Hubungan Rusia-Korea Utara

Pyongyang, Gatra.com - Presiden Rusia Vladimir Putin dan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un bertukar surat yang menunjukkan hubungan bilateral yang lebih kuat, di tengah isolasi internasional terhadap Moskow atas perangnya di Ukraina. 

Media pemerintah Korea Utara melaporkan dikutip Themoscowtimes, Senin (15/8).

Surat-surat itu menyusul pengakuan Pyongyang atas dua wilayah separatis yang didukung Moskow di Ukraina timur, dan laporan kesiapan negara itu untuk mengirim pekerja ke wilayah-wilayah yang memisahkan diri, untuk membantu rekonstruksi mereka.

Kantor berita negara KCNA, melaporkan, Putin mengatakan kepada Kim bahwa Moskow dan Pyongyang akan terus memperluas hubungan bilateral yang komprehensif dan konstruktif dengan upaya bersama.

Kim mencatat dalam suratnya kepada Putin bahwa  kerja sama strategis dan taktis Rusia-Korea Utara telah menempatkan tahap tinggi baru di front bersama untuk membuat frustrasi ancaman dan provokasi militer pasukan musuh.

Pyongyang biasanya menggunakan istilah "kekuatan musuh" untuk merujuk pada Amerika Serikat dan sekutunya.

Pesan Putin pada peringatan berakhirnya pemerintahan kolonial Jepang 1910-1945 atas Semenanjung Korea—ditandai sebagai Hari Pembebasan oleh Korea Utara—berisi bahasa yang mirip dengan yang dia kirimkan kepada Kim tahun lalu.

Dalam surat tahun 2021, Putin menyatakan keyakinannya bahwa kedua pihak akan lebih mempromosikan kerja sama yang saling menguntungkan, setelah kunjungan pertama Kim ke Rusia pada 2019.

Kremlin belum mengomentari surat yang dilaporkan Putin kepada Kim.

Korea Utara bulan lalu menjadi negara ketiga setelah Rusia dan Suriah yang secara resmi mengakui Republik Rakyat Donetsk dan Luhansk, yang secara kolektif disebut sebagai Donbas.  

Pemimpin Republik Rakyat Donetsk, Denis Pushilin memuji pengakuan Korea Utara sebagai "kemenangan diplomasi" untuk wilayah yang memisahkan diri dan menyatakan harapan untuk "kerja sama yang aktif dan bermanfaat" dengan mitra Asia yang baru diakuisisi.  

Duta Besar Rusia untuk Pyongyang Alexander Matsegora mengatakan pekerja Korea Utara akan menjadi "aset" dalam "tugas serius" untuk memulihkan fasilitas sosial, infrastruktur dan industri yang hancur di Donbas selama invasi Rusia ke Ukraina.

176