Home Internasional Serangan Kemerdekaan, 22 Tewas 50 Terluka, Zelensky Mengadu ke PBB

Serangan Kemerdekaan, 22 Tewas 50 Terluka, Zelensky Mengadu ke PBB

Chaplyne, Ukraina, Gatra.com- Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengadu ke Dewan Keamanan PBB pada Rabu, 24/08, bahwa 22 orang tewas dan 50 terluka dalam serangan Rusia di sebuah stasiun kereta api di Ukraina pada Hari Kemerdekaannya.

Sedikitnya 22 orang tewas dan puluhan lainnya cedera dalam serangan roket Rusia di stasiun kereta api Ukraina pada Rabu, kata Presiden Volodymyr Zelenskiy, saat negaranya memperingati hari kemerdekaannya dari kekuasaan Soviet yang didominasi Moskow.

Zelenskiy telah memperingatkan pada hari Selasa tentang risiko "provokasi Rusia yang menjijikkan" pada Hari Kemerdekaan, yang kebetulan juga enam bulan sejak pasukan Rusia menginvasi Ukraina, memicu konflik paling dahsyat di Eropa sejak Perang Dunia Kedua.

Dalam pidato video kepada Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa Bangsa, Zelenskiy mengatakan roket menghantam sebuah kereta api di kota kecil Chaplyne, sekitar 145 km (90 mil) barat Donetsk yang diduduki Rusia di Ukraina timur. Empat gerbong terbakar, katanya.

"Chaplyne adalah penderitaan kami hari ini. Sampai saat ini ada 22 orang tewas," kata Zelenskiy dalam pidato video malam hari, menambahkan Ukraina akan membuat Rusia bertanggung jawab atas semua yang telah dilakukannya.

"Kami tanpa ragu akan mengusir penjajah dari tanah kami. Tidak ada jejak kejahatan ini yang akan tersisa di Ukraina kami yang bebas," katanya.

Perayaan hari libur umum 24 Agustus dibatalkan, tetapi banyak orang Ukraina menandai kesempatan itu dengan mengenakan kemeja bordir khas pakaian nasional.

Setelah berhari-hari peringatan bahwa Moskow dapat menggunakan Hari Kemerdekaan untuk menembakkan lebih banyak rudal ke pusat-pusat kota besar, kota terbesar kedua Kharkiv berada di bawah jam malam, setelah berbulan-bulan sering dibombardir.

Sirene serangan udara meraung setidaknya tujuh kali di ibukota Kyiv pada siang hari meskipun tidak ada serangan yang terjadi.

Dalam pidato emosional kepada rekan senegaranya pada hari sebelumnya, Zelenskiy mengatakan Ukraina "dilahirkan kembali" ketika Rusia menyerbu dan pada akhirnya akan mengusir pasukan Rusia sepenuhnya.

"Sebuah bangsa baru muncul di dunia pada 24 Februari pukul 4 pagi. Ia tidak dilahirkan, tetapi dilahirkan kembali. Sebuah bangsa yang tidak menangis, menjerit atau ketakutan. Bangsa yang tidak melarikan diri. Tidak menyerah. Dan tidak lupa," katanya, berbicara di depan monumen utama kemerdekaan Kyiv dengan seragam tempur khasnya.

Zelenskiy dan istrinya, Olena Zelenska, bergabung dengan para pemimpin agama untuk kebaktian di katedral St. Sophia abad ke-11 di Kyiv dan meletakkan bunga di peringatan tentara yang gugur.

Pemimpin berusia 44 tahun itu mengatakan Ukraina akan merebut kembali wilayah yang diduduki Rusia di Ukraina timur dan semenanjung Krimea, yang dianeksasi Rusia pada 2014.

"Kami tidak akan duduk di meja perundingan karena takut, dengan pistol mengarah ke kepala kami. Bagi kami, besi yang paling mengerikan bukanlah rudal, pesawat dan tank, tetapi belenggu," katanya.

Dalam pembaruan malamnya, komando tinggi tentara Ukraina mengatakan serangan udara dan rudal Rusia terhadap sasaran militer dan sipil terus berlanjut hingga Rabu. "Hari ini kaya dengan sirene serangan udara," katanya dalam sebuah catatan tanpa memberikan rincian lebih lanjut.