Home Internasional Pemerintah Pakistan Umumkan Kerugian Akibat Banjir

Pemerintah Pakistan Umumkan Kerugian Akibat Banjir

Karachi, Gatra.com - Menteri Perencanaan Pakistan mengatakan perkiraan awal menunjukkan banjir dahsyat yang melanda negara itu telah menyebabkan setidaknya $10 miliar (Rp148 triliun) kerugian. Komentarnya muncul ketika menteri pemerintah lainnya mengatakan bahwa sepertiga dari negara Asia Selatan telah tenggelam.

Secara terpisah pada hari Senin, Pakistan menerima bailout $ 1,1 miliar dari Dana Moneter Internasional (IMF). Uang itu ditujukan untuk membantu ekonomi yang kekurangan uang agar terhindar dari gagal bayar utangnya.

Banjir bandang yang belum pernah terjadi sebelumnya yang disebabkan oleh hujan monsun telah menewaskan sedikitnya 1.136 orang dan berdampak pada lebih dari 33 juta, atau lebih dari 15% populasi negara itu. Hujan deras juga menghanyutkan jalan, tanaman, rumah, jembatan, dan infrastruktur lainnya.

"Saya pikir itu akan menjadi besar. Sejauh ini, perkiraan awal adalah bahwa itu besar, lebih tinggi dari $ 10 miliar," kata Menteri Perencanaan Pakistan Ahsan Iqbal kepada kantor berita Reuters.

Mr Iqbal mengatakan negara itu akan menghadapi kekurangan pangan yang serius dalam beberapa minggu dan bulan mendatang. Dia menyebut banjir kali ini lebih buruk daripada yang melanda Pakistan pada 2010. Banjir itu tercatat yang paling mematikan dalam sejarah negara itu, menewaskan lebih dari 2.000 orang.

Dia juga meminta negara-negara kaya untuk membantu Pakistan secara finansial karena dia mengatakan itu adalah korban perubahan iklim, yang disebabkan oleh "pembangunan negara maju yang tidak bertanggung jawab".

Untuk mengatasi kekurangan pangan, menteri keuangan Miftah Ismail mengatakan Pakistan dapat mempertimbangkan untuk mengimpor sayuran dari saingan beratnya India.

Pada hari Senin, menteri perubahan iklim negara itu Sherry Rehman menggambarkan situasi itu sebagai "bencana kemanusiaan yang disebabkan oleh iklim dengan proporsi epik."

"Secara harfiah, sepertiga wilayah Pakistan saat ini berada di bawah air, yang telah melampaui setiap batas, setiap norma yang pernah kita lihat di masa lalu," kata Rehman kepada kantor berita AFP.

Bahkan sebelum banjir, Pakistan menderita krisis ekonomi dan telah bernegosiasi dengan IMF mengenai bailout.

Angka resmi yang dirilis dalam beberapa pekan terakhir menunjukkan bahwa negara itu hanya memiliki cadangan mata uang asing yang cukup untuk sekitar satu bulan impor karena ekonominya berjuang dengan tingkat inflasi tahunan hampir 25%.

Dalam sebuah pernyataan tentang dana talangan $ 1,1 miliar, wakil direktur pelaksana IMF Antoinette Sayeh mengatakan: "Perekonomian Pakistan telah diterpa oleh kondisi eksternal yang merugikan, karena limpahan dari perang di Ukraina, dan tantangan domestik, termasuk dari kebijakan akomodatif yang mengakibatkan ketidakmerataan dan pertumbuhan yang tidak seimbang."

Banjir tidak disebutkan dalam pernyataan itu.

Banyak faktor yang menyebabkan banjir, tetapi pemanasan atmosfer yang disebabkan oleh perubahan iklim membuat curah hujan ekstrem lebih mungkin terjadi.

Dunia telah menghangat sekitar 1,2C sejak era industri dimulai dan suhu akan terus meningkat kecuali pemerintah di seluruh dunia melakukan pemotongan tajam terhadap emisi.

65