Home Internasional Rusia Gelar Latihan Perang Skala Besar Libatkan China, India dan 11 Negara

Rusia Gelar Latihan Perang Skala Besar Libatkan China, India dan 11 Negara

Moskow, Gatra.com - Rusia menggelar latihan militer bersama skala besar dengan China, India dan beberapa negara lain di Timur Jauh pada hari Kamis (1/9). Kendati mereka melibatkan pasukan dan perangkat keras yang jauh lebih sedikit dibandingkan tahun-tahun sebelumnya di tengah invasi enam bulan Moskow ke Ukraina.

Sebanyak 50.000 tentara akan mengikuti latihan perang Vostok-2022 (Timur-2022) , dibandingkan dengan 300.000 yang berpartisipasi dalam latihan yang sama empat tahun lalu.

Vostok-2022 juga akan melibatkan 140 pesawat tempur dan 5.000 peralatan militer, sebagian kecil dari 1.000 pesawat militer dan 36.000 peralatan yang terlihat pada 2018.

“Ini akan menjadi latihan tingkat strategis terkecil dalam beberapa tahun karena seluruh potensi pasukan darat terlibat dalam operasi di Ukraina,” kata direktur konsultan militer Rochan, Konrad Muzyka yang berbasis di Polandia, kepada Reuters, Kamis (1/9).

Muzyka memperkirakan hingga 80% tenaga kerja distrik militer timur Rusia telah dikerahkan di Ukraina. Ia mengatakan kemungkinan militer Rusia mengerahkan tidak lebih dari 15.000 tentara untuk latihan militer Vostok tahun ini.  

Selain China, Rusia, dan India, ada 11 negara lain yang ikut serta antara lain  Laos, Mongolia, Nikaragua, Aljazair, Suriah, dan sejumlah negara bekas Soviet. 

Menurut Kementerian Pertahanan Rusia, Vostok-2022 melibatkan pasukan terjun payung, pasukan penerbangan, serta Layanan Keamanan Federal (FSB), Layanan Penjaga Federal (FSO) dan pasukan kementerian dalam negeri dan darurat di sembilan lapangan tembak di Timur Jauh negara itu.

Bloomberg melaporka, India mengirimkan 75 anggota detasemen untuk latihan tersebut, termasuk pasukan Gurkha dan perwakilan angkatan laut dan udara.

Militer China dalam latihan tersebut juga akan ambil bagian mencakup angkatan darat, udara dan angkatan laut.

Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan angkatan laut kedua negara akan "membantu pasukan darat" di wilayah pesisir bagian utara dan tengah Laut Jepang, dan mempertahankan komunikasi maritim dan wilayah kegiatan ekonomi maritim.

Beijing dan New Delhi telah menolak untuk mengkritik invasi Moskow ke Ukraina, meskipun kedua negara telah menghindari sanksi sekunder dengan memberikan bantuan militer kepada Rusia.

“Hari ini, tentara dan perwira dari 10 negara berdiri dalam formasi tunggal, dan total 14 negara ambil bagian dalam latihan tersebut,” kata Wakil Menteri Pertahanan Rusia Yunus-Bek Yevkurov pada upacara pembukaan hari Rabu.

“Kami terhubung tidak hanya oleh kebutuhan untuk memperkuat keamanan militer di dekat perbatasan kami, tetapi juga oleh hubungan persahabatan yang panjang antara negara-negara,” kata Yevkurov.

Menurut Kementerian Pertahanan Rusia, latihan perang, yang akan berlangsung hingga 7 September, itu dibagi menjadi dua tahap. 

Tiga hari pertama, akan mencakup latihan berlatih memukul mundur serangan udara musuh, melibatkan mereka dalam tembakan dan melakukan tindakan defensif dan ofensif.

“Empat hari terakhir akan melibatkan pengelolaan “operasi strategis ke arah timur,” kata Kementerian Pertahanan. 

258