Home Hukum Kekerasan Massal Paling Mematikan dalam Sejarah Kanada, Satu Tersangka Tewas

Kekerasan Massal Paling Mematikan dalam Sejarah Kanada, Satu Tersangka Tewas

Saskatchewan, Kanada, Gatra.com- Salah satu dari dua tersangka yang dicari sehubungan dengan penusukan yang mematikan di Kanada tengah telah ditemukan tewas, kata polisi, sementara pencarian ekstensif berlanjut untuk tersangka kedua. Demikian Al Jazeera, 05/09.

Selama konferensi pers pada Senin malam, pejabat Royal Canadian Mounted Police (RCMP) di provinsi Saskatchewan mengatakan Damien Sanderson, 31 tahun, ditemukan tewas.

Damien Sanderson dan saudaranya, Myles Sanderson, 30 tahun, didakwa pada hari sebelumnya dengan beberapa pelanggaran, termasuk pembunuhan tingkat pertama, atas serangan yang menewaskan 10 orang dan melukai 18 lainnya pada hari Minggu di James Smith Cree Nation dan desa terdekat Weldon.

Rhonda Blackmore, komandan RCMP Saskatchewan, mengatakan kepada wartawan bahwa polisi masih mencari Myles Sanderson dan yakin dia "telah mengalami beberapa luka".

“Myles Sanderson masih buron. Kami masih menganjurkan orang untuk waspada ... dia dianggap berbahaya, ”kata Blackmore, menambahkan bahwa pihak berwenang belum menetapkan motif kekerasan.

Penusukan yang fatal di James Smith Cree Nation dan Weldon, sekitar 320km (200 mil) utara ibukota Saskatchewan, Regina, menandai salah satu insiden kekerasan massal paling mematikan dalam sejarah Kanada.

“Serangan kemarin di Saskatchewan sangat mengejutkan dan memilukan. Pikiran saya dan pikiran semua orang Kanada bersama mereka yang kehilangan orang yang dicintai, dan dengan mereka yang terluka, ”kata Perdana Menteri Justin Trudeau kepada wartawan dalam konferensi pers pada Senin.

“Kekerasan semacam ini, atau jenis kekerasan apa pun, tidak memiliki tempat di negara kita.”

Saskatchewan RCMP mengatakan pada hari sebelumnya bahwa surat perintah penangkapan telah dikeluarkan untuk penangkapan kedua pria itu dan beberapa tuduhan telah diajukan terhadap pasangan tersebut.

Myles Sanderson menghadapi tiga dakwaan pembunuhan tingkat pertama, sementara Damien Sanderson menghadapi satu dakwaan pembunuhan tingkat pertama, di antara dakwaan lainnya, kata polisi. Tuduhan lebih lanjut dapat diajukan saat penyelidikan berlangsung, kata RCMP.

Polisi sebelumnya mengatakan kepada wartawan bahwa mereka yakin beberapa korban menjadi sasaran, sementara yang lain diserang secara acak.

Serangan-serangan itu telah mengirimkan gelombang kejut ke seluruh negeri dan memicu curahan kesedihan dan dukungan nasional untuk komunitas terpencil yang paling terkena dampak. James Smith Cree Nation adalah rumah komunitas Pribumi terpencil bagi sekitar 1.900 orang yang tinggal di cagar alam.

Federation of Sovereign Indigenous Nations (FSIN), yang mewakili 74 First Nations di Saskatchewan, menyatakan solidaritas dengan warga setelah tindakan “kekerasan yang tak terkatakan”.

“Hati kami hancur untuk semua yang terkena dampak. Ini adalah kehancuran yang kita hadapi ketika obat-obatan terlarang yang berbahaya menyerang komunitas kita,” kata Ketua Bobby Cameron dalam sebuah pernyataan, Minggu malam.

Komunitas yang membentuk James Smith Cree Nation telah menyatakan keadaan darurat, dan mengatakan dua pusat darurat telah dibentuk untuk membantu memberikan dukungan kesehatan kepada penduduk.

“Belasungkawa terdalam saya kepada banyak keluarga yang terkena dampak tragedi hari ini di James Smith Cree Nation,” kata RoseAnne Archibald, kepala nasional Majelis Bangsa Pertama.

Trudeau mengatakan pada Senin bahwa bendera yang berkibar di atas gedung parlemen Kanada di Ottawa akan dikibarkan setengah tiang sepanjang hari dan pada hari Selasa untuk mengenang para korban dan dalam solidaritas dengan semua yang terkena dampak kekerasan.

Sementara itu, warga sudah mulai mengidentifikasi beberapa korban. Orang-orang di Weldon, sebuah desa berpenduduk sekitar 200 orang, mengatakan salah satu korban adalah Wes Petterson, lapor surat kabar Saskatoon StarPhoenix. “Saya ambruk dan jatuh ke tanah. Saya sudah mengenalnya sejak saya masih kecil,” kata Ruby Works, saat dia mengetahui duda berusia 77 tahun itu telah terbunuh.

“Dia tidak melakukan apa-apa. Dia tidak pantas menerima ini. Dia pria yang baik hati,” kata Works kepada surat kabar tersebut.

Jaringan Televisi Masyarakat Aborigin (APTN) juga melaporkan bahwa Lana Head, ibu dari dua anak, termasuk di antara mereka yang ditikam secara fatal di James Smith Cree Nation.

Ivor Burns dan Darryl Burns dari James Smith Cree Nation juga mengatakan kepada kantor berita Reuters bahwa saudara perempuan mereka, Gloria, termasuk di antara yang tewas. “Kami memiliki 10 orang tewas, termasuk saudara perempuan saya. Dia dibantai ... dengan temannya dan seorang anak laki-laki berusia 14 tahun, mereka bertiga," kata Ivor Burns.

74