Home Teknologi Indonesia Hebat! Amputasi Medis Pertama di Dunia di Kalimantan, 31.000 Tahun Silam

Indonesia Hebat! Amputasi Medis Pertama di Dunia di Kalimantan, 31.000 Tahun Silam

Samarinda, Gatra.com- Amputasi medis tertua yang tercatat dilakukan pada anak Zaman Batu di Kalimantan Timur, 31.000 tahun yang lalu. Demikian Live Science, 08/09.

Sekitar 31.000 tahun yang lalu, seorang ahli bedah prasejarah yang terampil memotong kaki bagian bawah seorang pemburu-pengumpul anak di Kalimantan Timur. Sekarang, para arkeolog telah menyimpulkan bahwa operasi kuno ini adalah amputasi medis paling awal yang pernah tercatat.

Keterampilan ahli bedah Zaman Batu sangat mengagumkan; pasien melanjutkan untuk hidup enam sampai sembilan tahun tambahan setelah operasi, penanggalan radiokarbon yang dilakukan oleh para peneliti dari enamel gigi individu mengungkapkan, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan online Rabu (7 September) di jurnal Nature. 

"Ini adalah kejutan besar bahwa penjelajah purba ini selamat dari operasi masa kanak-kanak yang sangat serius dan mengancam jiwa, bahwa lukanya sembuh untuk membentuk tunggul dan bahwa mereka kemudian hidup selama bertahun-tahun di daerah pegunungan dengan mobilitas yang berubah," rekan penulis studi Melandri Vlok, seorang ahli bioarkeolog dan rekan penelitian pascadoktoral di University of Sydney," kata dalam sebuah pernyataan. "[Ini menunjukkan] kepedulian masyarakat tingkat tinggi."

Sebuah tim arkeolog internasional menemukan sisa-sisa kerangka pemuda di dalam gua batu kapur yang dikenal sebagai Liang Tebo di Kalimantan bagian Indonesia selama penggalian arkeologi pada tahun 2020. Gua itu terpencil, dan dapat diakses dengan perahu hanya pada waktu-waktu tertentu setiap tahun, kata para peneliti.

Kerangka kaki bagian bawah, termasuk kaki, "dihilangkan melalui amputasi bedah yang disengaja" dan "pertumbuhan tulang yang berhubungan dengan penyembuhan" menunjukkan bahwa anggota badan itu diamputasi melalui pembedahan, dan bukan akibat serangan binatang atau kecelakaan tragis lainnya, sesuai dengan pernyataan. Para arkeolog belum menentukan mengapa kaki anak itu harus diamputasi.

Sebelum penemuan ini, bukti paling awal dari amputasi pada manusia melibatkan kerangka berusia 7.000 tahun dari seorang pria tua petani Zaman Batu, yang lengan kirinya telah diangkat melalui pembedahan, menurut sebuah studi tahun 2007 yang diterbitkan dalam jurnal Nature Precedings.

Sebelum cap waktu itu, para sarjana berpikir bahwa manusia tidak memiliki pengetahuan dan alat yang dibutuhkan untuk berhasil melakukan operasi kompleks, yang sering kali melibatkan navigasi jaringan pembuluh darah , saraf dan otot. Namun, temuan ini mengungkapkan bahwa manusia "harus memiliki pengetahuan rinci tentang anatomi tungkai dan sistem otot dan pembuluh darah untuk mengekspos dan menegosiasikan vena, pembuluh darah, dan saraf dan mencegah kehilangan darah yang fatal dan infeksi," menurut studi baru.

“Temuan baru di Borneo menunjukkan bahwa manusia sudah memiliki kemampuan untuk berhasil mengamputasi anggota tubuh yang sakit atau rusak jauh sebelum kita mulai bertani dan tinggal di pemukiman permanen,” rekan penulis studi Maxime Aubert, seorang arkeolog dan ahli geokimia di Griffith University di Australia dalam siaran pers.

Para peneliti memperingatkan bahwa masih terlalu dini untuk mengatakan apakah operasi di Kalimantan merupakan contoh amputasi yang terisolasi atau jika ahli bedah melakukan prosedur kontemporer serupa di pulau itu, di tempat lain di Asia atau bahkan di seluruh dunia. Namun, amputasi bedah seperti yang kita kenal sekarang tidak menjadi praktik umum sampai Joseph Lister, seorang ahli bedah dan ilmuwan Inggris, menemukan antiseptik pada akhir 1800-an, menurut Encyclopedia Britannica.

“Mengingat usia yang jauh lebih tua dari temuan sebelumnya, penemuan orang yang diamputasi berusia 31.000 tahun di Kalimantan jelas memiliki implikasi besar bagi pemahaman kita tentang sejarah kedokteran,” penulis utama studi Tim Maloney, seorang peneliti arkeologi. di Griffith University, mengatakan dalam pernyataan itu.

Penemuan ini adalah yang terbaru yang mengisyaratkan seperti apa kehidupan penjelajah zaman es di Indonesia, "seperti yang ditunjukkan dari tanggal awal seni gua di Kalimantan dan pulau Sulawesi yang berdekatan ," rekan penulis studi Adhi Agus Oktaviana, kata seorang mahasiswa doktoral arkeologi di Griffith University yang berbasis di Jakarta di Pusat Arkeologi, Bahasa dan Sejarah, dalam pernyataannya.