Home Internasional Erdogan: Turki Tangkap Pemimpin Senior ISIS

Erdogan: Turki Tangkap Pemimpin Senior ISIS

Ankara, Gatra.com - Presiden Recep Tayyip Erdogan mengatakan pada hari Kamis bahwa pasukan keamanan Turki telah menangkap seorang "eksekutif senior" dari kelompok ekstremis ISIS.

Erdogan mengatakan komandan itu dikenal sebagai Abu Zeyd.

“Nama aslinya adalah Bashar Khattab Ghazal al-Sumaidai,” kata Erdogan kepada wartawan dalam penerbangan pulang dari tur tiga negara di Balkan, dikutip AFP, Jumat (9/9).

Erdogan mengatakan laporan Dewan Keamanan PBB yang diterbitkan pada Juli mengidentifikasi Sumaidai sebagai salah satu eksekutif senior organisasi teroris (ISIS).

Media Turki mengatakan ada beberapa indikasi Sumaidai mungkin sebenarnya adalah pria yang dikenal sebagai Abu Hasan al-Hashimi al-Qurashi -- seorang Irak yang merupakan khalifah baru, atau pemimpin, dari seluruh kelompok ISIS.

Baca Juga: ISIS Klaim Serangan Mematikan Dekat Kedubes Rusia di Afghanistan

Erdogan hanya menyebut Sumaidai sebagai pejabat tinggi ISIS di Suriah.

"Dalam interogasinya, dia juga menyatakan bahwa dia adalah apa yang disebut 'qadi' dari apa yang disebut kementerian pendidikan dan kementerian kehakiman," kata media Turki mengutip Erdogan.

Seorang qadi adalah hakim di pengadilan syariah.

Erdogan tidak mengatakan kapan komandan ISIS itu ditangkap.

“Koneksi teroris ini di Suriah dan Istanbul telah diikuti sejak lama, dan informasi intelijen diperoleh bahwa dia akan memasuki Turki secara ilegal,” kata Erdogan.

"Teroris ini tertangkap dalam operasi yang sukses dari dinas keamanan MIT dan polisi Istanbul," tambahnya.

Baca Juga: Erdogan Salahkan Eropa: Krisis Energi Terjadi karena Sanksi Rusia

Setelah kebangkitan meroket pada tahun 2014 di Irak dan Suriah yang menaklukkan sebagian besar wilayah, ISIS memandang "kekhalifahan" yang diproklamirkannya runtuh di bawah gelombang serangan.

Itu dikalahkan di Irak pada 2017 dan di Suriah dua tahun kemudian, tetapi sel-sel jaringan dari kelompok ekstremis masih melakukan serangan di kedua negara.

Baca Juga: Suriah Putuskan Hubungan Diplomatik dengan Ukraina

Perang Suriah dimulai pada 2011 dan telah menewaskan hampir setengah juta orang dan memaksa sekitar setengah dari populasi pra-perang negara, itu mengungsi.