Home Internasional Ramzan Kadyrov Kritik Pedas Kinerja Tentara Rusia Setelah Keok di Izyum

Ramzan Kadyrov Kritik Pedas Kinerja Tentara Rusia Setelah Keok di Izyum

Moskow, Gatra.com- Pemimpin Chechnya Ramzan Kadyrov, sekutu Presiden Rusia Vladimir Putin, mengkritik pedas kinerja tentara Rusia setelah kehilangan Izyum pada akhir pekan, pusat pasokan penting di provinsi Kharkiv timur Ukraina. Demikian Al Jazeera, 11/09.

Dalam pesan suara berdurasi 11 menit yang diposting ke aplikasi Telegram pada Sabtu, dia mengakui kejadian itu tidak direncanakan. “Jika hari ini atau besok perubahan tidak dilakukan dalam pelaksanaan operasi militer khusus, saya akan dipaksa untuk pergi ke pimpinan negara untuk menjelaskan kepada mereka situasi di lapangan,” kata Kadyrov, pemimpin Chechnya yang ditunjuk Kremlin.

“Saya bukan ahli strategi seperti yang ada di kementerian pertahanan. Tapi jelas bahwa kesalahan telah dibuat. Saya pikir mereka akan menarik beberapa kesimpulan,” kata Novaya Gazeta Europe mengutipnya, seraya menambahkan bahwa semua pemukiman akan kembali ke kendali Rusia.

“Kami memiliki orang-orang kami di luar sana, para pejuang dipersiapkan secara khusus untuk situasi seperti itu. 10.000 lebih pejuang siap untuk bergabung dengan mereka. Kami akan mencapai Odesa dalam waktu dekat.”

Ramzan Kadyrov mengkritik kepemimpinan tentara Rusia setelah tampaknya lengah oleh serangan balik Ukraina melawan invasi Rusia di timur laut .

Sebagai tanda bahwa Kremlin mungkin menghadapi dampak serius atas hilangnya wilayah yang telah berulang kali dinyatakan oleh administrasi pendudukan Rusia yang mereka rencanakan untuk dipertahankan “selamanya”, Kadyrov juga menyarankan bahwa Vladimir Putin mungkin tidak mengetahui keadaan sebenarnya.

“Mereka telah membuat kesalahan dan saya pikir mereka akan menarik kesimpulan yang diperlukan,” kata Kadyrov.

Banyak unit dari Chechnya telah mengambil bagian dalam upaya perang Rusia, dan sementara Kadyrov tampak sangat setia kepada Moskow, dia adalah salah satu dari sedikit tokoh politik Rusia yang pesannya tidak sepenuhnya dikendalikan Kremlin.