Home Gaya Hidup Mengalahkan Haji, 21 Juta Syiah Memperingati Arbaeen di Karbala Irak

Mengalahkan Haji, 21 Juta Syiah Memperingati Arbaeen di Karbala Irak

Karbala, Irak, Gatra.com- Pertemuan keagamaan terbesar di dunia bukan lagi ibadah haji di Makkah, Arab Saudi, namun di Karbala, Irak. Mengenakan pakaian serba hitam, 21 juta peziarah dari seluruh dunia berkumpul di kota Karbala, Irak, hari Sabtu untuk memperingati Arbaeen, dengan latar belakang krisis politik. Demikian AFP, 17/09.

Arbaeen menandai berakhirnya masa berkabung 40 hari untuk pembunuhan abad ke-7 atas Imam Hussein oleh pasukan Khalifah Yazid -- sebuah peristiwa formatif dalam Islam Syiah.

Festival tahunan melihat pria dan wanita dari seluruh Irak dan dari luar negeri melakukan perjalanan ke Karbala, di mana Imam Hussein dan saudaranya Abbas dimakamkan, untuk salah satu pertemuan keagamaan terbesar di dunia.

Abbas bin Ali bin Abi Thalib yang lebih dikenal dengan Abu Fadhil adalah anak dari pasangan Imam Ali dan Ummul Banin, pemimpin dan pemegang panji pasukan Imam Husain pada peristiwa Karbala. Di Karbala ia menjadi pemberi minum (As Saqqa) pasukan, oleh karenanya ia dikenal di kalangan Muslim Syiah dengan pemberi minum di bumi tandus Karbala. Dia gugur pada usia 34 tahun.

Setelah dua tahun ditandai pandemi Covid dan pembatasan perbatasan, 21,2 juta peziarah telah berbondong-bondong ke Karbala di Irak minggu ini, kata organisasi yang mengelola makam Abbas.

Di antara mereka ada lima juta orang asing, termasuk rekor lebih dari tiga juta dari negara tetangga Iran, menurut pihak berwenang di kedua negara.

Di lapangan yang menghubungkan makam Hussein dan Abbas, para jamaah membacakan doa pada Sabtu.

Sekelompok pria memukul-mukul dada mereka mengikuti irama nyanyian agama dan hiruk pikuk pengeras suara, beberapa dari mereka perlahan-lahan berjalan di sekitar dua mausoleum.

Para peziarah mengibarkan bendera hitam dan spanduk bergambar Imam Husein. Sejak penggulingan diktator Saddam Hussein selama invasi pimpinan AS pada tahun 2003, partisipasi di Arbaeen terus meningkat.

"Arbaeen berarti hal yang berbeda bagi orang yang berbeda," kata Alex Shams, seorang mahasiswa doktoral di Universitas Chicago yang berspesialisasi dalam politik Syiah.

"Bagi Syiah Irak, ini merupakan ekspresi kebebasan mereka setelah bertahun-tahun diktator dan juga kebanggaan atas identitas Syiah mereka," katanya kepada AFP.

Tahun ini peringatan diadakan dengan latar belakang krisis politik di Irak.

Pertengkaran antara dua faksi utama Syiah - Kerangka Koordinasi pro-Iran dan blok yang setia kepada ulama berpengaruh Moqtada Sadr - telah mencegah pembentukan pemerintah koalisi.

Krisis meningkat menjadi kekerasan pada akhir Agustus, ketika pendukung Sadr bentrok dengan tentara dan pasukan dari Hashed al-Shaabi, mantan paramiliter yang terintegrasi ke dalam militer reguler. Lebih dari 30 pengikut Sadr terbunuh.