Home Teknologi Apakah Mesopotamia dan Babel adalah Sama?

Apakah Mesopotamia dan Babel adalah Sama?

Jakarta, Gatra.com- Di kelas sejarah dunia, siswa sering belajar bahwa peradaban manusia muncul di Mesopotamia — yang disebut "Bulan Sabit Subur" — dan pada saat yang sama, banyak guru menyelami sejarah Babel. Tetapi apakah Mesopotamia dan Babel adalah hal yang sama?

Jawabannya tidak, keduanya tidak sama. Singkatnya, Mesopotamia adalah sebuah wilayah, dan Babel adalah kota kuno (dan kemudian menjadi pusat kerajaan) di dalam wilayah itu. Live Science, 21/09.

Kata Mesopotamia adalah nama Yunani kuno yang sering diterjemahkan sebagai "tanah di antara dua sungai" — sungai itu adalah Efrat dan Tigris, keduanya berasal dari Turki timur dan mengalir ke selatan ke Teluk Persia. Menurut sumber-sumber Yunani awal, istilah Mesopotamia "digunakan untuk Jazirah Suriah [bagian dari timur laut Suriah] dan kemudian untuk tanah antara Tigris dan Efrat," Lorenzo Verderame, seorang profesor Assyriology di Sapienza University of Rome, mengatakan kepada Live Science.

Saat ini, Mesopotamia jatuh ke beberapa negara: Irak, Suriah timur, Turki tenggara, sebagian Iran barat, dan Kuwait. Beberapa petani manusia paling awal mendirikan toko di Mesopotamia karena sungai Efrat dan Tigris sering banjir, meninggalkan tanah kaya nutrisi yang membantu tanaman berkembang. Dan beberapa ribu tahun yang lalu, Mesopotamia adalah rumah bagi beberapa kota dan kerajaan paling awal yang dikenal.

Pada sekitar 4000 SM bangsa Sumeria adalah peradaban pertama yang diketahui muncul di wilayah tersebut, dan dinamai menurut kota kuno Sumeria, yang terletak beberapa mil di selatan kota modern Kut di Irak timur. Bangsa Sumeria membangun kuil-kuil yang menjulang tinggi yang dikenal sebagai ziggurat, memiliki bahasa tertulis, mengembangkan irigasi dan memiliki jajaran dewa yang kompleks, Live Science sebelumnya melaporkan. Ketika peradaban Sumeria mengalami kemunduran, Babel menjadi kota berpengaruh di dekat Sungai Efrat yang berlangsung dari sekitar 2000 SM hingga 540 SM.

Orang Babilonia mencapai prestasi luar biasa, termasuk penerbitan kode hukum Hammurabi dan penciptaan Taman Gantung Babel yang menakjubkan (jika cerita itu benar) . Penduduk kuno Babel juga mengembangkan trigonometri dan melacak pergerakan Jupiter dengan model matematika , Live Science sebelumnya melaporkan.

Kadang-kadang, Babel berada di pusat sebuah kerajaan besar. Kerajaan ini mencapai tingkat terbesarnya pada masa pemerintahan Raja Nebukadnezar II (memerintah 605 SM hingga 562 SM), ketika membentang dari Teluk Persia hingga perbatasan Mesir saat ini. Kadang-kadang, istilah "Babilonia" digunakan untuk merujuk pada wilayah yang lebih luas yang dikuasai atau dipengaruhi oleh Babel.

Namun, kerajaan lain juga naik dan turun di dunia Mesopotamia kuno. Kekaisaran Asyur , yang kota-kotanya yang terkenal termasuk Niniwe, Ashur dan Nimrud, berkembang sekitar tahun 2000 SM hingga sekitar 600 SM, dan bentrok dengan Babilonia pada abad ke-13 SM dan abad ketujuh SM. Banyak kerajaan lain memegang wilayah dalam jumlah besar di Mesopotamia, termasuk Kekaisaran Persia (dari 550 SM hingga 330 SM), Kekaisaran Parthia (247 SM hingga 224), kekaisaran Alexander Agung yang berumur pendek pada abad keempat SM dan Kekaisaran Seleukus (312 SM hingga 63 SM).

Jadi jika Babel dan Mesopotamia bukanlah hal yang sama, mengapa kesalahpahaman ini ada? Seorang reporter Live Science meminta para ahli untuk memahami masalah ini.

Ada kemungkinan bahwa karena Mesir kuno menarik lebih banyak minat di kalangan masyarakat modern daripada tempat-tempat kuno lainnya di Timur Tengah, pengetahuan umum masyarakat tentang Mesopotamia dan Babilonia mendapat sedikit perhatian, Frederick Bohrer, profesor seni di Hood College di Maryland, mengatakan kepada Live Science dalam sebuah surel. Bohrer telah mempelajari bagaimana orang-orang di Eropa abad ke-19 membayangkan Mesopotamia.

"Mesir mendominasi imajinasi banyak orang, dan hanya ada sedikit ruang untuk sisa Timur Dekat Kuno," kata Bohrer. Selain itu, beberapa orang tidak memiliki pengetahuan geografis dan sejarah tentang wilayah tersebut, kata Bohrer.

Bagi sebagian orang, Babel mungkin satu-satunya lokasi di Mesopotamia yang pernah mereka dengar. "Bagi mereka yang tidak akrab dengan daerah itu, Babel bisa menjadi satu-satunya kata geografis yang mereka ketahui, dan mereka menganggap itu merujuk pada daerah yang lebih besar dari kota," Agnès Garcia Ventura, seorang rekan di Departemen Studi Purbakala dan Abad Pertengahan di Universitas Otonom Barcelona, mengatakan kepada Live Science lewat email. Ventura juga mencatat bahwa orang mungkin menjadi bingung ketika istilah "Babilonia" digunakan, dan mungkin berpikir bahwa itu berarti Mesopotamia.