Home Lingkungan Kremasi Bikin Polusi, Mayat Dijadikan Kompos, Mengapa Katholik Menolak

Kremasi Bikin Polusi, Mayat Dijadikan Kompos, Mengapa Katholik Menolak

California, Gatra.com- California menawarkan opsi pengomposan manusia setelah kematian berkat RUU yang baru-baru ini ditandatangani menjadi undang-undang yang bertujuan untuk mengatasi perubahan iklim. Daily Mail, 21/09.

Pengomposan manusia, juga dikenal sebagai pengurangan organik alami (NOR), akan menjadi pilihan bagi warga yang tidak ingin dikubur atau dikremasi setelah kematian mereka - mulai tahun 2027. Kremasi dianggap merusak lingkungan karena di AS saja mengeluarkan sekitar 360.000 metrik ton karbon dioksida per tahun, menurut National Geographic.

Prosesnya pengomposan mayat melibatkan menempatkan tubuh di dalam wadah baja panjang yang dapat digunakan kembali bersama dengan serpihan kayu dan bunga untuk yang menginginkannya - memungkinkan mikroba dan bakteri untuk memecah sisa-sisa.

Kurang lebih satu bulan kemudian, sisa-sisa tersebut akan terurai sempurna dan berubah menjadi tanah. Para pendukung RUU tersebut, yang ditandatangani menjadi undang-undang oleh Gubernur Gavin Newsom pada hari Minggu, mengatakan bahwa NOR adalah pilihan yang lebih ramah iklim.

"AB 351 akan memberikan opsi tambahan bagi penduduk California yang lebih ramah lingkungan dan memberi mereka pilihan lain untuk pemakaman," kata anggota Majelis Demokrat Cristina Garcia, penulis RUU itu, dalam sebuah pernyataan.

Micah Truman, pendiri dan CEO Return Home, sebuah rumah duka di daerah Seattle yang mengkhususkan diri dalam pengomposan manusia, mengatakan ada peningkatan permintaan untuk praktik ini dalam beberapa tahun terakhir.

Truman mengatakan ketika tubuh dikomposkan oleh fasilitasnya, tanah yang dihasilkan dikembalikan ke keluarga untuk dilakukan sesuai keinginan mereka - beberapa pelanggan telah menanam pohon atau bunga, sementara yang lain menyebarkannya ke laut.

Gereja Katolik di negara bagian tersebut menentang proses tersebut. "NOR pada dasarnya menggunakan proses yang sama dengan sistem pengomposan berkebun di rumah," kata direktur eksekutif Konferensi Katolik California, Kathleen Domingo, dalam sebuah pernyataan kepada SFGATE.

Dia menambahkan bahwa proses itu dikembangkan untuk ternak, bukan manusia. "Metode pembuangan ini digunakan untuk mengurangi kemungkinan penyakit yang ditularkan oleh bangkai," kata Domingo.

"Menggunakan metode yang sama untuk "transformasi" sisa-sisa manusia dapat menciptakan jarak spiritual, emosional dan psikologis yang tidak menguntungkan dari almarhum."

Washington, Colorado dan Oregon semuanya telah melegalkan proses pengomposan sisa-sisa manusia. Namun, Colorado tidak mengizinkan tanah untuk dijual atau digunakan untuk menanam makanan untuk konsumsi manusia.

Di bawah undang-undang yang baru-baru ini disahkan oleh legislatif negara bagian New York, hanya kuburan yang diizinkan untuk mengajukan izin untuk menawarkan pengomposan manusia - yang ditolak oleh Asosiasi Direktur Pemakaman Negara Bagian New York.

"Direktur pemakaman pada dasarnya selalu membanggakan diri mereka sebagai orang yang sangat responsif, sepenuhnya responsif, terhadap apa yang pantas dilakukan seseorang untuk pemakaman dan penguburan mereka sendiri - bagaimanapun mereka menginginkannya," Randy McCullough, wakil direktur eksekutif organisasi tersebut, mengatakan kepada NY1 News.

"Dan kami masih ingin melakukan itu dengan proses ini. Kami sama sekali tidak menentang pengenalan proses disposisi alternatif ini," katanya.

198