Home Internasional Umat Katolik Timor Leste Rame-rame Bela Belo

Umat Katolik Timor Leste Rame-rame Bela Belo

Dili, Gatra.com— Umat Katolik Timor Lorosae bereaksi dengan terkejut tetapi juga ekspresi dukungan pada Jumat, 30/09, untuk ikon kemerdekaan yang dihormati dan pemenang Hadiah Nobel Perdamaian, Uskup Carlos Ximenes Belo. Pembelaan itu menyusul tuduhan dia melakukan pelecehan seksual terhadap anak laki-laki beberapa dekade lalu di negara super miskin di Asia Tenggara itu. Demikian The San Diego Union-Tribune, 30/09.

Vatikan mengakui pada Kamis bahwa diam-diam memberikan sanksi kepada uskup pada tahun 2020 terkait kasus pelecehan seksualnya. Vatikan membatasi pergerakan Belo, dan kontaknya dengan anak di bawah umur. Belo juga dilarang melakukan kontak dengan tanah airnya. Vatikan mengungkapkan pembatasan tersebut setelah majalah Belanda De Groene Amsterdammer mengungkap tuduhan terhadap Belo.

Pelapor atas nama Paulo dan Roberto yang sekarang tinggal di luar negeri. Paulo menceritakan, pada sore hari tanpa curiga pergi ke kediaman Uskup, di jalan pesisir Dili dengan pemandangan laut yang indah. Malam itu Belo membawanya ke kamar tidurnya. "Uskup melepas celana saya, mulai menyentuh saya secara seksual dan melakukan seks oral pada saya,' kata Paulo.

Bingung dan kaget remaja itu tertidur. Ketika dia bangun, 'dia memberi saya sejumlah uang,' kenangnya. 'Di pagi hari saya lari cepat. Aku sedikit takut. Saya merasa sangat aneh.' Paulo merasa malu, sampai dia menyadari: 'Ini bukan salahku. Dia telah mengundang saya. Dia adalah imam. Dia adalah seorang uskup. Dia memberi kami makanan, dan berbicara baik padaku. Dia mengambil keuntungan dari situasi itu.' Dia menambahkan: 'Saya pikir: ini menjijikkan. Saya tidak akan pergi ke sana lagi.'

Roberto, sekarang 45 tahun, menceritakan suasana gembira di kota Roberto, di mana pesta gereja sedang berlangsung. Orang-orang senang karena bahkan uskup datang. Saat Roberto menonton pertunjukan dan mendengarkan musik, mata Belo tertuju padanya.

Uskup meminta remaja itu, yang berusia sekitar empat belas tahun, untuk datang ke biara. Roberto pergi ke biara dan itu terjadi kemudian dan kemudian. Sudah terlambat untuk pulang. Uskup kemudian membawa Roberto ke kamarnya, di mana remaja yang kelelahan itu tertidur. Sampai dia tiba-tiba terbangun. 'Uskup memperkosa dan melecehkan saya secara seksual malam itu', kata Roberto.

'Pagi-pagi sekali dia menyuruhku pergi. Saya takut karena hari masih gelap. Jadi saya harus menunggu sebelum saya bisa pulang. Dia juga meninggalkan uang untukku. Itu dimaksudkan agar aku tutup mulut. Dan untuk memastikan saya akan kembali.'

****

Takhta Suci belum menjawab pertanyaan tentang kapan pejabat gereja pertama kali mencurigai kemungkinan pelanggaran oleh Belo, mengapa ia diizinkan pensiun dua dekade di awal tahun 2002 dan mengapa ia kemudian dikirim ke Mozambik untuk bekerja sebagai imam misionaris dengan anak-anak. Dia mengatakan dia pensiun karena alasan kesehatan dan stres.

Belo memenangkan Hadiah Nobel Perdamaian pada tahun 1996 dengan sesama ikon kemerdekaan Timor Leste Jose Ramos-Horta untuk mengkampanyekan solusi yang adil dan damai untuk konflik di negara asal mereka karena berjuang untuk mendapatkan kemerdekaan dari Indonesia.

Uskup itu dipuji di dalam dan luar negeri karena keberaniannya dalam menyerukan pelanggaran hak asasi manusia oleh penguasa Indonesia di Timor Timur meskipun ada ancaman terhadap nyawanya. Pembangkangan Belo yang berani dipandang sebagai heroik. Terlepas dari hadiah Nobel, ia dianugerahi gelar doktor kehormatan oleh universitas di seluruh dunia, termasuk Yale.

Konferensi Waligereja Timor mengatakan akan bekerja dengan segala kemungkinan penyelidikan yudisial yang timbul dari tuduhan tersebut.

“Jika ada proses hukum yang dijalankan di Timor Lorosae, Konferensi Waligereja Timor akan mematuhi dan bekerja sama dengan proses hukum tersebut,” katanya dalam sebuah pernyataan kepada kantor berita Portugis Lusa dan dilaporkan penyiar publik RTP.

Pejabat pemerintah di Timor Timur, juga disebut Timor Leste, di mana Gereja Katolik memiliki pengaruh yang sangat besar, tidak menanggapi beberapa permintaan komentar pada Jumat, setelah Vatikan mengungkapkan sanksi terhadap uskup. Hanya sedikit orang Timor yang ingin berbicara, tetapi mereka yang berbicara membelanya.

“Sebagai orang Timor Leste, kami terkejut mendengar berita ini,” kata Naomi Sarmento, seorang Katolik. “Kami sudah lama mengenal Uskup Belo, orang baik yang telah melakukan banyak pelayanan bagi Tuhan, membantu masyarakat Timor Leste dan menjadi panutan di dunia. Kami akan terus mendukung dan berdoa agar dia tetap sehat dan terus melayani Tuhan.”

Gregoriu Saldanha, yang memimpin Komite 12 November, sebuah organisasi pemuda yang didirikan setelah pembantaian di Santa Cruz selama pendudukan Indonesia di Timor Timur, mengadakan konferensi pers di Dili untuk menyatakan dukungan kepada uskup. Dia mengutip kontribusi Belo untuk negara dan perjuangannya untuk kemerdekaan.

“Kami menerima dan tunduk pada setiap keputusan yang dikeluarkan oleh Vatikan atas tuduhan terhadap Uskup Carlos Ximenes Belo, apakah itu benar atau salah,” kata Saldanha.

Namun dia menekankan: “Kami akan tetap berdiri bersama Uskup Belo, karena kami menyadari, sebagai manusia, Belo memiliki kelemahan atau kesalahan seperti orang lain. Jika dia melakukan kesalahan, itu kesalahan individunya, tidak ada hubungannya dengan agama.”

Dia menambahkan bahwa “Kita tidak bisa mengabaikan kebaikannya dan apa yang telah dia perjuangkan untuk rakyat Timor Timur. Belo adalah bagian dari perjuangan kita untuk kemerdekaan. Sebagai pemimpin gereja Katolik, dia telah memberikan dukungan dan solidaritas untuk perjuangan rakyat.”

Ia mengimbau sesama warga Timor Timur untuk tidak menyebarkan “berita negatif” tentang Belo dan berdoa untuknya dan keluarganya, gereja dan masyarakat Timor Timur.

*****

Belo, yang diyakini tinggal di Portugal, belum membuat pernyataan publik sejak tuduhan itu dipublikasikan minggu ini. Upaya untuk menemukannya belum berhasil.

Belo adalah anggota Salesian Don Bosco, sebuah ordo religius Katolik Roma yang telah lama berpengaruh di Vatikan.

Salesian cabang Portugis mengatakan pada Kamis bahwa mereka mengetahui "dengan sangat sedih dan heran" dari berita tersebut dan mengkonfirmasi bahwa mereka telah menerimanya setelah dia meninggalkan Timor Lorosae. Tetapi kantor Portugis menjauhkan diri darinya, mengklaim bahwa dia tidak lagi bergantung pada mereka.

Markas Salesian di Roma menekankan dalam sebuah email bahwa Belo tetap menjadi anggota ordo itu tetapi mencatat bahwa begitu dia menjadi uskup, dia melapor terutama ke Vatikan.

Bahwa umat Katolik bersatu di belakang Belo, terlepas dari tuduhan itu, tidak mengejutkan. Reaksi serupa terjadi ketika pendeta lain, yang dihormati karena perannya dalam kemerdekaan Timor Timur, juga ditemukan melakukan pelecehan seksual terhadap anak-anak.

Mantan Presiden Xanana Gusmao, misalnya, membawa pendukung anak-anak bersamanya ke pengadilan tahun lalu yang menghukum pendeta Amerika yang dipecat, Richard Daschbach, atas tuduhan dia melecehkan gadis-gadis muda yatim piatu dan kurang beruntung di bawah asuhannya dan menjatuhkan hukuman 12 tahun penjara.

Pada tahun 2015 seorang frater Katolik menerima hukuman penjara sepuluh tahun karena pelecehan seksual terhadap remaja di distrik Ermera, meskipun putusan itu tidak sampai ke media.

Ada banyak kekhawatiran tentang pendeta Inggris, Patrick Smythe, yang dihukum tahun ini di Inggris karena melecehkan anak-anak, yang menghabiskan sepuluh tahun bepergian ke Timor-Leste dan memiliki anak-anak yang tidur di kamar hotelnya.

375