Home Teknologi Pembangunan BTS Kominfo Beri Dampak ke Masyarakat, Positif atau Negatif?

Pembangunan BTS Kominfo Beri Dampak ke Masyarakat, Positif atau Negatif?

Jakarta, Gatra.com - Pembangun Base Transceiver Station (BTS) untuk akses internet oleh Kominfo memberikan banyak dampak positif baik untuk mempercepat pemulihan ekonomi nasional dan aktivitas dunia pendidikan di daerah-daerah yang sebelum ada pandemi sangat sulit untuk mengakses internet.

"Hal ini terbukti dengan laporan hasil audit dari BPKP di banyak daerah-daerah," ujar Koordinator Masyarakat Pemantau Transparansi Daerah (MPTD), Robiawan dalam keterangan, Sabtu (22/10/2022).

Robiawan mengungkapkan seperti perwakilan BPKP Provinsi Maluku Utara melakukan review pembangunan BTS ke beberapa titik di Kabupaten Kepulauan Sula (Kepsul).

Pihak terkait kata dia, telah mengunjungi beberapa lokasi BTS yang sudah beroperasi, antara lain di Desa Waitamua, Desa Pastina, Desa Soamole, dan Desa Waiman.

"Tim juga mengunjungi BTS yang sedang dalam tahap pembangunan di Desa Manaf. Sementara itu, review penyediaan akses dan kapasitas jaringan internet dilakukan dengan mengunjungi tujuh titik layanan, seperti kantor desa, puskesmas, dan sekolah publik yang tersebar dalam tiga kecamatan di Kota Tidore Kepulauan (Tikep)," papar Robiawan.

Robiawan menjelaskan, dari pengamatan tim, BTS yang telah beroperasi telah mampu melayani akses internet pada jaringan 4G VoLTE, bandwidth yang disediakan masih relatif kecil namun pengguna sudah dapat melakukan panggilan video.

Dia menyampaikan saat tim melakukan pengumpulan data melalui wawancara kepada pengguna layanan internet kepada masyarakat sekitar mereka sangat bersyukur dengan adanya layanan internet.

Sehingga dapat membantu anak sekolah untuk mencari referensi pelajaran melalui internet, dapat saling terhubung dengan keluarga yang jauh melalui layanan video call maupun sosial media.

Bahkan ada masyarakat yang telah menggunakan layanan internet untuk menjual hasil usahanya yang berupa paving block melalui media sosial.

"Kalaupun masih banyak keluhan. Di tingkat yang kecil enggak bisa online," hanya masalah teknis dan faktor cuaca dan keadaan topografi daerah tersebut," jelas dia.

Namun dari pemantauan Masyarakat Pemantau Transparansi Daerah (MPTD) sejauh ini BTS yang dibangun oleh Kominfo sudah sangat akuntabel dan mayoritas daerah sudah banyak yang bisa online alias menggunakan akses internet

Sementara itu, dari pemantauan MPTD banyak juga pembangunan BTS oleh Kominfo mengalami kendala akibat situasi keamanan yang tidak kondusif seperti didaerah Papua akibat pembangunan tidak tepat waktu.

Tak hanya itu, dari Laporan di daerah MPTD juga mendapatkan laporan bahwa Mayoritas desa desa yang terpasang BTS dari program Kominfo, merasakan puas dan senang, karena mereka bisa mengakses internet dan melakukan pemasaran produk produk desa melalui platform media sosial.

Sementara itu Pengamat Ekonomi, Universitas Putra Indonesia Yayasan Perguruan Tinggi Komputer (UPI YPTK) Padang, Yohan Fitriadi mendukung langkah Kementerian Komunikasi dan Informatika terkait pembangunan Base Transceivee Station (BTS).

Ia menilai bahwa pembangunan BTS sangat berdampak positif bagi ekonomi di Indonesia khususnya masyarakat.

"Saya mendukung pemerintah (Kominfo) untuk pembangunan BTS, karena itu sangat dibutuhkan bagi masyarakat karena membantu ekonomi dan untuk dunia pendidikan, serta komunikasi masyarakat," ujar Yohan saat dihubungi.

Yohan menjelaskan bahwa masyarakat di desa-desa terbantu adanya BTS tersebut, terlebih untuk memperlancar komunikasi melalui akses internet dan ekonomi masyarakat desa yang menjalani usahanya.

"Adanya BTS membantu komunikasi melalui akses internet dan ekonomi masyarakat di pedesaan dalam menjalani usahanya, kata dia.

Bahkan, program BTS memberikan kemudahan bagi dunia pendidikan dalam mencari informasi tentang kebutuhan pendidikan.

"Misalnya siswa sekolah yang berada di pedesaan dapat mendapat akses internet dan dapat mencari informasi tentang dunia yang menyangkut pendidikan," terang Robiawan.

Dia juga menambahkan bahwa harus ada aparat keamanan untuk menjaga BTS dan masyarakat harus ikut menjaga BTS yang berada di wilayah rawan pencurian atau kejahatan.

"Harus ada yang menjaga seperti aparat kepolisian, dan masyarakat harus ikut menjaga BTS yang berada di wilayah rawan pencurian dan kejahatan, agar tidak dicuri," pungkasnya.

98