Home Ekonomi Di Tengah Isu Resesi, Jumlah Nasabah Pegadaian Naik 70%

Di Tengah Isu Resesi, Jumlah Nasabah Pegadaian Naik 70%

Jakarta, Gatra.com - Perbincangan terkait resesi masih ramai bergulir di berbagai kalangan. Para pengamat ekonomi hingga pemerintah bahkan memprediksi resesi ekonomi akan terjadi pada tahun 2023 mendatang.

Sekretaris Perusahaan PT Pegadaian Yudi Sadono menyatakan, masyarakat harus mempersiapkan diri dengan menabung atau investasi emas sebagai bantalan menghadapi goncangan krisis. Pasalnya, Instrumen investasi emas masih sangat menjanjikan dan masih diburu oleh masyarakat sebagai alat lindung nilai.

“Alhamdulillah sampai dengan saat ini tren penjualan emas di Pegadaian mengalami kenaikan, terbukti jumlah nasabah Pegadaian naik per Oktober naik hingga 70% dari 117 ribu di Oktober 2021 menjadi 199 ribu per Oktober 2022. Sedangkan nilai pembiayaan secara year on year (YoY) juga naik mencapai 87% dari Rp 742 miliar menjadi Rp 1,38 triliun,” ujar Yudi dalam keterangannya, Selasa (8/11).

Di samping pertumbuhan Nasabah dan Pembiayaan, Yudi melanjutkan, jumlah masyarakat yang telah mengakses Tabungan Emas Pegadaian juga terus tumbuh mencapai lebih dari 5,5 juta orang.

“Ini artinya, masyarakat sudah mulai aware terhadap emas, karena emas dapat menjadi perisai ketika terjadi serangan krisis. Selain harga emas tidak akan termakan inflasi, emas itu bersifat likuid atau bisa dicairkan kapan saja,” jelas Yudi.

Yudi menyebutkan bahwa Pegadaian memberikan kemudahan berinvestasi bagi masyarakat dalam beberapa produk. Pertama, Tabungan Emas Pegadaian. Mulai dari 10 ribu, masyarakat sudah bisa memiliki emas berkadar 99,99% dalam bentuk digital yang bisa di akses atau dibeli melalui aplikasi Pegadaian Digital.

Selain itu ada Cicil Emas. Masyarakat yang belum ataupun sudah berpenghasilan tetap bisa merencanakan keuangan dengan menyisihkan dana untuk uang muka yang sudah dikunci, sehingga harganya tidak akan berubah.

“Tak hanya Logam Mulia, Pegadaian juga menyediakan emas perhiasan yang disediakan oleh anak perusahaan Pegadaian yaitu Galeri24, jadi masyarakat bebas memilih instrumen investasi emas yang akan disimpan,” papar Yudi.

65