Home Teknologi Percobaan Pertama, Ilmuwan Berhasil Bekukan Karang Great Barrier Reef di Australia

Percobaan Pertama, Ilmuwan Berhasil Bekukan Karang Great Barrier Reef di Australia

Sydney, Gatra.com - Ilmuwan yang bekerja di Great Barrier Reef Australia telah berhasil menguji coba metode baru untuk membekukan dan menyimpan larva karang, yang menurut mereka dapat membantu memulihkan kembali terumbu yang terancam rusak atau punah akibat perubahan iklim.

Para ilmuwan mencari cara untuk melindungi terumbu karang karena kenaikan suhu lautan menggoyahkan ekosistem yang rapuh. 

Great Barrier Reef telah mengalami empat peristiwa pemutihan dalam tujuh tahun terakhir, termasuk pemutihan pertama selama fenomena La Nina, yang biasanya menghasilkan suhu yang lebih dingin.

Karang beku secara kriogenik dapat disimpan dan kemudian diperkenalkan kembali ke alam liar, tetapi proses saat ini membutuhkan peralatan canggih termasuk laser. 

Para ilmuwan mengatakan "cryomesh" baru yang ringan dapat diproduksi dengan harga murah dan dapat mengawetkan karang dengan lebih baik.

Reuters, Senin (19/12) melaporkan, dalam uji coba laboratorium bulan Desember, ini yang pertama di dunia dengan karang Great Barrier Reef, para ilmuwan menggunakan cryomesh untuk membekukan larva karang di Australian Institute of Marine Sciences (AIMS).

Karang telah dikumpulkan dari terumbu karang untuk percobaan.

“Jika kita dapat mengamankan keanekaragaman hayati karang … maka kita akan memiliki alat di masa depan untuk benar-benar membantu memulihkan terumbu karang, dan teknologi untuk terumbu karang di masa depan ini benar-benar mengubahnya,” kata Ilmuwan Riset Senior di Smithsonian Kebun Binatang Nasional dan Institut Biologi Konservasi, Mary Hagedorn kepada Reuters dari laboratorium AIMS.

Cryomesh sebelumnya diujicobakan pada varietas karang Hawaii yang lebih kecil dan lebih besar. Uji coba pada varietas yang lebih besar rupanya gagal.

Uji coba berlanjut dengan varietas karang Great Barrier Reef yang lebih besar.

Uji coba tersebut melibatkan ilmuwan dari AIMS, Kebun Binatang Nasional Smithsonian dan Institut Biologi Konservasi, yayasan Great Barrier Reef, dan Masyarakat Konservasi Taronga Australia sebagai bagian dari Program Restorasi dan Adaptasi Karang.

Teknologi mesh, yang akan membantu menyimpan larva karang pada suhu -196C (-320,8°F), dirancang oleh tim dari University of Minnesota's College of Science and Engineering, termasuk Dr. Zongqi Guo, rekan postdoctoral, dan Profesor John C. Bischov. Ini pertama kali diuji pada karang oleh mahasiswa PHD Nikolas Zuchowicz.

“Teknologi baru yang kami miliki ini akan memungkinkan kami melakukannya dalam skala yang benar-benar dapat membantu mendukung beberapa intervensi akuakultur dan restorasi,” kata Jonathan Daly dari Taronga Conservation Society Australia.

106