Home Kesehatan Forum Regional: Kaum Muda Berisiko Tertinggal dalam Penanggulangan Tuberkulosis di Asia Pasifik

Forum Regional: Kaum Muda Berisiko Tertinggal dalam Penanggulangan Tuberkulosis di Asia Pasifik

Singapura, Gatra.com – Johnson & Johnson bermitra dengan Global Fund dan Asian Venture Philanthropy Network (AVPN) menyelenggarakan “Forum Tuberkulosis Asia Pasifik Tahunan ke-2” selama dua hari pada 29-30 November 2022. “Forum Tuberkulosis Asia Pasifik Tahunan ke-2” menjadi platform bagi para pemimpin kaum muda, pembuat kebijakan, LSM dan akademisi untuk berkolaborasi dalam upaya pemberantasan tuberkulosis (TB) di Asia Pasifik, rumah bagi lebih dari separuh kasus TB di dunia.

Agenda Forum yang dirancang dengan dukungan Global TB Caucus difokuskan pada pemahaman dampak TB pada remaja dan anak-anak serta mengembangkan dan berbagi pendekatan inovatif tentang peluang untuk mengaktifkan, mempercepat, dan memobilisasi remaja sebagai agen perubahan dalam eliminasi TB.

Orang muda berusia antara 15 dan 34 tahun terkena dampak yang tidak proporsional dan termasuk yang memikul beban penyakit yang paling berat. Mereka juga merupakan kelompok populasi terbesar di negara berkembang dengan peran dan potensi memberikan kontribusi yang besar bagi modal sosial dan ekonomi suatu negara. Mengaktifkan akses mereka ke perawatan dan memastikan partisipasi mereka dalam upaya mengakhiri TB di semua tingkatan akan membuka jalan menuju dunia bebas TB yang lebih baik, lebih aman, dan lebih sehat.

Vice President, Government Affairs & Policy, Janssen Asia Pacific, OakYeon Kim menyatakan, meski risiko infeksinya tinggi, orang muda cenderung tidak mencari pengobatan TB karena berbagai alasan, termasuk kurangnya kesadaran tentang gejala penyakit atau stigma yang terkait dengan penyakit tersebut. “Karena itu, sangat penting bagi kami untuk berkolaborasi dengan mitra di seluruh dunia untuk membangkitkan kaum muda dalam membantu meningkatkan kesadaran masyarakat, mempromosikan perilaku mencari pengobatan untuk sehat, mendorong peningkatan diagnosis TB secara dini dan pada akhirnya memastikan mereka yang terkena dampak menerima perawatan yang mereka butuhkan,” ujar OakYeon Kim.

Selama lebih dari dua dekade, Johnson & Johnson telah menjadi mitra global yang berkomitmen dalam memerangi TB. Sebagai bagian dari Inisiatif TB 10-tahun yang dimulai sejak 2018, Johnson & Johnson berfokus untuk melibatkan dan memberdayakan kaum muda –populasi yang sangat rentan yang sangat terpengaruh dan sangat terhubung—dalam perang melawan TB, termasuk melalui program TB Changemakers di India.

Kampanye TB Warriors bertujuan mendorong kaum muda di Indonesia, Filipina, Thailand, dan Vietnam untuk menjadi sehat dan mengadvokasi komunitas mereka dengan berbagi sumber daya TB melalui media sosial dan gim seluler untuk membantu memberdayakan generasi muda dalam upaya mengakhiri TB.

Tujuan Forum tahunan ini untuk menyediakan sebuah platform di mana para pemangku kepentingan utama dapat berperan dalam pemberantasan TB berkumpul untuk berbagi, berkolaborasi, merumuskan dan memperkuat inisiatif, untuk menutup kesenjangan dan mendorong momentum untuk penemuan pasien TB, dengan fokus pada kaum muda sebagai target, pemuda sebagai orangtua dan pemuda sebagai katalisator. Kemitraan publik-swasta dan berbagai kolaborasi juga penting untuk memerangi TB di seluruh wilayah.

Fokus pada kaum muda juga dipicu oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada 2019 dengan diselenggarakannya Youth Town Hall to End TB pertama mereka di Jakarta. Partisipasi kaum muda dalam forum menyoroti mereka sebagai pembuat perubahan, mitra penting bagi Program TB Nasional, dan perlu dilibatkan dalam setiap langkah untuk mengakhiri TB.

CEO AVPN, Naina Subberwal Batra mengatakan, sangat menyedihkan bahwa tuberkulosis muncul kembali di wilayah India, Cina, Indonesia, Filipina, Thailand, dan Vietnam, dan khususnya, berdampak pada demografi kaum muda. “AVPN, sebagai komunitas investor sosial terbesar di dunia yang berada di Asia, bangga bermitra dengan Johnson & Johnson, Global Fund dan Global TB Caucus dalam melibatkan audiens investor sosial untuk memobilisasi modal yang sangat dibutuhkan untuk masalah ini,” ujar Naina.

Area topik utama yang dibahas dalam kedua hari Forum tersebut adalah tentang pentingnya pemberantasan TB karena TB merupakan penyebab utama kematian akibat penyakit menular di wilayah tersebut. Di Asia Pasifik, respons TB sangat terpukul oleh pandemi COVID-19, sementara 12 dari 30 negara dengan beban TB yang resistan terhadap obat tertinggi ada di kawasan ini. Pada 2021, tercatat lima negara menyumbang 90 persen dari penurunan global dalam pemberitahuan kasus orang yang didiagnosis TB dibandingkan dengan tahun 2019 – semuanya di Asia Pasifik – India, Cina, Indonesia, Filipina, dan Myanmar.

Head of Tuberculosis di Global Fund, Dr. Eliud Wandwalo menyatakan, sebagai penyandang dana internasional terbesar untuk program TB, Global Fund adalah mitra penting dalam membantu mencapai tujuan mengakhiri TB pada 2030. “Di kawasan Asia-Pasifik dan di mana pun, kita harus meningkatkan upaya dan kerja sama dengan mitra publik dan swasta, masyarakat sipil dan komunitas yang terkena TB untuk menemukan dan mengobati semua orang dengan TB serta memitigasi dampak pandemi COVID-19 pada program TB,” kata Eliud.

Program juga bertujuan mengatasi hambatan sosial ekonomi untuk merawat dan memperkuat sistem kesehatan dan komunitas yang tangguh, berkelanjutan, dan inklusif yang dapat merespons saat ini dan ancaman penyakit di masa depan. “Di semua tingkat tindakan, kita perlu melibatkan kaum muda dengan lebih baik, dalam semua keragaman mereka, dan memfasilitasi aksi yang dipimpin oleh kaum muda di tingkat global dan nasional untuk memastikan bahwa gagasan dan perspektif mereka tercermin dengan lebih baik dalam tanggapan TB,” ujar Dr. Eliud Wandwalo.

68