Home Olahraga Pele, Legenda Sepabola Brasil Meninggal Dunia, Ini Katanya Tentang Messi dan Maroko

Pele, Legenda Sepabola Brasil Meninggal Dunia, Ini Katanya Tentang Messi dan Maroko

Sao Paulo, Gatra.com- Pele, pemain sepak bola Brasil legendaris yang bangkit dari kemiskinan, dari main bola tanpa alas kaki hingga menjadi salah satu atlet terhebat dan paling terkenal dalam sejarah modern, meninggal dunia pada usia 82 tahun. Demikian Al Jazeera, 29/12.

Rumah sakit Albert Einstein di Sao Paulo, tempat Pele menjalani perawatan, mengatakan dia meninggal pada pukul 15:27 (18:27 GMT) pada hari Kamis "karena beberapa kegagalan organ akibat perkembangan kanker usus besar yang terkait dengan kondisi medis sebelumnya."

Meninggalnya satu-satunya pria yang tiga kali menjuarai Piala Dunia dikonfirmasi di akun Instagram miliknya. “Inspirasi dan cinta menandai perjalanan Raja Pele, yang meninggal dengan damai hari ini,” demikian bunyinya.

Dia telah “memesona dunia dengan kejeniusannya dalam olahraga, menghentikan perang, melakukan pekerjaan sosial di seluruh dunia dan menyebarkan apa yang dia lakukan. paling diyakini sebagai obat untuk semua masalah kita: cinta.”

Pele, yang bernama asli Edson Arantes do Nascimento, dikenang karena prestasinya yang luas, baik di dalam maupun di luar lapangan sepak bola.

Posting peringatan di media sosial Pele menyoroti daya tarik internasional sang bintang, merujuk pada insiden selama Perang Saudara Nigeria ketika faksi lawan menyetujui gencatan senjata untuk menikmati pertandingan yang dimainkan Pele di negara tersebut.

“Dalam perjalanannya, Edson mempesona dunia dengan kejeniusannya dalam olahraga, menghentikan perang, melakukan kerja sosial di seluruh dunia dan menyebarkan apa yang paling dia yakini sebagai obat untuk semua masalah kita: cinta. Pesannya hari ini menjadi warisan bagi generasi mendatang,” bunyi pesan itu.

Penghormatan mengalir dari seluruh dunia untuk mendiang legenda sepak bola, termasuk dari putrinya, pembuat film dokumenter Kely Nascimento. Dia memposting foto ke Instagram-nya yang menunjukkan anggota keluarga memegang tangannya saat dia beristirahat di ranjang rumah sakit.

“Semua yang kami miliki adalah berkat Anda,” tulis Nascimento. “Kami mencintaimu tanpa batas. Istirahat dengan damai."

Laporan medis menunjukkan bahwa Pele meninggal karena kegagalan banyak organ, akibat pertempurannya dengan kanker usus besar. Dia telah dirawat di rumah sakit dengan berbagai penyakit, termasuk infeksi pernapasan, dan juga menderita masalah jantung dan ginjal.

Pele menjalani pengangkatan tumor dari usus besarnya pada September 2021. Ia dirawat di Rumah Sakit Albert Einstein di Sao Paulo pada 29 November.

Dokter di sana mengatakan kanker usus besarnya menunjukkan "perkembangan" dan dia membutuhkan "perawatan yang lebih luas untuk mengobati gagal ginjal dan jantung".

Pele, dipandang oleh banyak orang sebagai pesepakbola paling berbakat yang pernah bermain sepak bola, memimpin Brasil meraih tiga gelar Piala Dunia pada 1958 , 1962 , dan 1970 . Dia tetap menjadi pencetak gol terbanyak Brasil, dengan 77 gol dalam 92 pertandingan.

Menyusul kemenangan Piala Dunia Argentina pada 18 Desember di Qatar, Pele memposting gambar di media sosial tentang tim mereka mengangkat trofi dan memuji penampilan kapten Lionel Messi, bintang Prancis yang sedang naik daun Kylian Mbappe dan kejutan semifinalis Maroko.

“Hari ini, sepak bola terus menceritakan kisahnya, seperti biasa, dengan cara yang memikat,” katanya. “Sungguh hadiah untuk menyaksikan tontonan masa depan olahraga kita ini.”

Para pemain dan penggemar Brasil di Qatar juga membentangkan spanduk di dalam dan di luar lapangan dengan gambar kehebatan sepak bola dan mendoakan kesembuhannya.

526