Home Internasional Boeing Diperintahkan Hadiri Sidang Kesaksian Keluarga Korban Kecelakaan 737 Max

Boeing Diperintahkan Hadiri Sidang Kesaksian Keluarga Korban Kecelakaan 737 Max

Texas, Gatra.com – Perusahaan penerbangan Amerika Serikat (AS), Boeing Co. diperintahkan untuk hadir mendengarkan dakwaan publik di Texas pada minggu depan, atas tuduhan kejahatan terkait dengan dua kecelakaan jet 737 Max miliknya. Beberapa keluarga korban berjuang untuk membatalkan kesepakatan pembelaan yang dicapai perusahaan dengan jaksa AS.

Bloomberg, Sabtu (21/1) melaporkan, pabrikan pesawat selalu menghindari penuntutan berdasarkan ketentuan perjanjian 2021 dengan Departemen Kehakiman AS. Namun Hakim Distrik AS Reed O'Connor pada hari Kamis memerintahkan perwakilan Boeing untuk menghadiri sidang 26 Januari, di mana anggota keluarga penumpang yang tewas dalam kecelakaan akan memiliki kesempatan untuk bersaksi.

"Kami senang bahwa Pengadilan telah menyetujui permintaan kami untuk dakwaan, dan menolak argumen dari Boeing dan Departemen Kehakiman AS," kata Paul G. Cassel, seorang pengacara yang mewakili keluarga korban, dalam sebuah pernyataan. 

Baca Juga: KNKT Rilis 9 Penyebab Jatuhnya Lion Air Boeing 737 MAX 8

"Keluarga berharap perusahaan bertanggung jawab atas kematian orang yang mereka cintai," katanya.

Pada bulan Oktober, O'Connor menyatakan keluarga tersebut sebagai korban kejahatan akibat kecelakaan 737 Max yang menewaskan 189 penumpang dalam penerbangan maskapai Lion Air pada tahun 2018 dan 157 penumpang pada jet Ethiopian Air pada 2019. 

Setelah pertarungan hukum yang berlarut-larut, hakim jaksa penuntut yang memutuskan harus berkonsultasi dengan keluarga dan harus meminta umpan balik mereka sebelum membuat kesepakatan yang baik.

Perwakilan Boeing, Connor Greenwood, menolak mengomentari tanggapan hari Kamis.

Baca Juga: Boeing Sepakat Bayar Kompensasi Pada Penumpang Lion Air

Di bawah perjanjian penangguhan penuntutan yang asli, Boeing akan mengaku bersalah karena menipu regulator federal dan diperintahkan untuk membayar denda dan kompensasi sebesar US$2,5 miliar, termasuk denda US$243,6 juta. Perusahaan juga diberikan kekebalan dari tuntutan pidana.

Keluarga korban kecelakaan meminta O'Connor untuk menuntut Boeing pada Desember 2021, namun permintaan itu ditunda sementara hakim mempertimbangkan status mereka sebagai korban kejahatan resmi. 

Pada saat itu, Boeing berargumen bahwa dakwaan atas tuduhan kejahatan yang tertunda, tidak diperlukan karena kesepakatan pembelaan telah tercapai.

O'Connor menulis dalam perintah hari Kamis bahwa, sementara beberapa pengadilan telah mengesampingkan persyaratan untuk dakwaan dalam situasi yang sama, keadaan kasus tersebut memerlukan audiensi publik atas tuduhan kejahatan konspirasi yang dihadapi perusahaan.

Perwakilan Boeing dan Departemen Kehakiman telah meminta O'Connor untuk tidak membuka kembali perjanjian awal, menurut pengajuan pengadilan dalam kasus tersebut.

Baca Juga: Lagi, Pesawat Boeing 737 Alami Insiden Kecelakaan

Pengacara AS berargumen dalam pengajuan bulan Desember bahwa pembukaan kembali perjanjian akan “mempertaruhkan keuntungan dan konsesi nyata yang diperoleh Pemerintah dari Boeing. 

Pengacara Boeing mencatat dalam pengajuan terpisah bahwa perusahaan telah mematuhi ketentuan perjanjian selama dua tahun.

49