Home Internasional Pertaruhan Besar Ukraina di Bahkmut

Pertaruhan Besar Ukraina di Bahkmut

Bakhmut, Gatra.com - Sudah berbulan-bulan Russia menyerang kota Bahkmut yang dipertahankan Ukraina mati-matian.Pertempuran semakin sengit akhir-akhir ini, tetapi Ukraina mengklaim pasukannya bertahan.

Kota Bakhmut dipertahankan mati-matian karena menjadi jalur distribusi logistik pasukan Ukraina. Kota ini juga menjadi pintu masuk ke dua kota industri utama di Ukraina yaitu Kramatorsk dan Sloviansk yang diincar Russia. Jatuhnya Bahkmut akan mengubah jalannya peperangan secara keseluruhan.

Korban besar yang dialami Ukraina membuat dinas intelijen luar negeri Jerman (BND) khawatir. Menurut media Jerman Der Spiegel, BND memberi tahu anggota Bundestag (parlemen federal Jerman) bahwa tentara Ukraina saat ini kehilangan "tiga digit tentara" setiap hari dalam pertempuran melawan Rusia. “Ukraina saat ini menderita kerugian besar di dekat Bakhmut," kata laporan itu. Menurut penilaian intelijen Jerman, seluruh lini pertahanan Ukraina akan terpengaruh jika Bakhmut runtuh.

Situasi senada juga disampaikan intelijen Inggris. Intelijen Inggris telah mengindikasikan bahwa salah satu dari dua jalur pasokan utama Ukraina ke Bakhmut telah terkena pengeboman artileri berat. Pada 18 Januari, Kementerian Pertahanan Inggris merilis citra satelit yang menunjukkan bahwa selatan dan timur Bakhmut telah menjadi sasaran pengeboman artileri yang signifikan sejak awal Januari 2023.

Sementara itu, otoritas AS telah mulai mendorong para pemimpin Ukraina untuk mengalihkan fokus mereka dari Bakhmut dan menuju persiapan serangan di selatan. Menurut laporan, pemerintahan Joe Biden yakin Rusia memiliki peluang kuat untuk akhirnya mendorong pasukan Ukraina keluar dari kota yang sangat disengketakan, yang telah mengalami beberapa pertempuran paling brutal dalam perang.

Menurut pejabat senior Amerika Serikat yang berbicara tanpa menyebut nama, Ukraina perlu memfokuskan kembali.

Alih-alih menghabiskan begitu banyak tentara dan begitu banyak amunisi untuk target yang tidak penting secara strategis, Amerika Serikat menyarankan Ukraina untuk mengeluarkan pasukan itu untuk direparasi dan bergabung dengan program pelatihan yang dipimpin AS yang bertujuan untuk membentuk angkatan yang lebih canggih dan bersenjata lengkap yang mampu meluncurkan sebuah ofensif di selatan.

Pejabat itu mencatat bahwa senjata untuk serangan balik mengalir ke Ukraina, termasuk beberapa ratus kendaraan lapis baja minggu ini -- jenis peralatan yang akan dibutuhkan untuk pasukan ofensif bergerak.

Tetapi waktu diperlukan untuk melatih, sehingga Ukraina perlu mempertimbangkan mempertimbangkan apakah mempertahankan Bakhmut atau mempersiapkan upaya strategis yang lebih luas. Pejabat itu menambahkan bahwa Ukraina mungkin tidak memiliki sumber daya untuk memenuhi kedua tantangan tersebut.

60