Home Internasional Menlu Finlandia Isyaratkan Ingin Tetap Bergabung NATO Tanpa Swedia

Menlu Finlandia Isyaratkan Ingin Tetap Bergabung NATO Tanpa Swedia

Stockholm, Gatra.com -  Menteri Luar Negeri Finlandia Pekka Haavisto menyarankan bahwa negara mungkin tetap harus bergabung dengan NATO, tanpa Swedia setelah presiden Turki meragukan Swedia bergabung dalam perluasan aliansi militer, itu.

“Kami masih harus mengevaluasi situasi jika ternyata aplikasi Swedia tertunda lama,” kata Menlu Pekka Haavisto, kepada penyiar Finlandia YLE, dikutip Associated Press, Selasa (24/1).

Baca Juga: Alasan Turki Setuju Finlandia dan Swedia Gabung NATO

Komentarnya muncul sehari setelah Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan memperingatkan Swedia untuk tidak mengharapkan dukungannya, atas upayanya menjadi anggota NATO menyusul protes akhir pekan di Stockholm terkait aktivis anti-Islam dan kelompok pro-Kurdi.

Tawaran bersejarah Swedia dan Finlandia untuk bergabung dengan aliansi tersebut memang membutuhkan persetujuan dari semua anggota NATO yang ada, termasuk Turki, yang sejauh ini telah memblokir perluasan tersebut, dengan mengatakan Swedia khususnya perlu menindak militan Kurdi yang diasingkan dan sikap simpatisan mereka.

Hingga saat ini, Swedia dan Finlandia telah berkomitmen untuk bergabung bersama aliansi tersebut, namun komentar Haavisto tampaknya menunjukkan bahwa Finlandia sedang mempertimbangkan untuk melanjutkan tanpa keikutsertaan tetangga Nordiknya, itu.

"Kami menghubungi Finlandia untuk mencari tahu apa yang sebenarnya dimaksud," kata Menteri Luar Negeri Swedia Tobias Billström, dalam sebuah pernyataan kepada The Associated Press. 

“Swedia menghormati kesepakatan antara Swedia, Finlandia dan Turki mengenai keanggotaan NATO kami. Kami telah melakukannya sejauh ini dan kami akan terus melakukannya,” tambahnya.

Baca Juga: Erdogan ke Swedia: Jangan Harap Dukungan Turki jika Ingin Bergabung NATO

Dalam nota kesepahaman yang ditandatangani oleh ketiga negara pada KTT NATO tahun lalu, Swedia dan Finlandia berkomitmen untuk tidak mendukung kelompok militan Kurdi, dan mencabut embargo senjata terhadap Turki yang diberlakukan setelah serangannya di Suriah utara pada 2019.

Namun keberadaan Pro-Kurdi dan anti- Demonstrasi Turki di Stockholm telah memperumit prosesnya. Terlebih, pada hari Sabtu, seorang aktivis sayap kanan dari Denmark melakukan protes di luar Kedutaan Besar Turki di Stockholm, di mana dia membakar Al-Qur'an , kitab suci umat Islam. 

Demonstrasi terpisah pro-Kurdi diadakan Sabtu malam di ibukota Swedia.

Pemerintah Swedia telah mencoba untuk menjauhkan diri dari demonstrasi, sementara bersikeras beralasan bahwa protes tersebut diperbolehkan di bawah kebebasan berbicara negara.

Turki menanggapi protes dengan marah, membatalkan rencana kunjungan menteri pertahanan Swedia ke Ankara. Protes diadakan di luar misi diplomatik Swedia di Ankara dan Istanbul.

Baca Juga: AS Nilai Pembakaran Alquran di Swedia Tindakan Menjijikan

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengecam pihak berwenang Swedia karena mengizinkan demonstrasi pembakaran Alquran.

“Jelas bahwa mereka yang membiarkan keburukan seperti itu terjadi di depan kedutaan, kami tidak dapat lagi mengharapkan belas kasihan dari kami terkait permohonan keanggotaan NATO mereka,” katanya.

Dia juga mengkritik demonstrasi pro-Kurdi, menuduh Swedia membiarkan organisasi teror menjadi liar di jalan dan jalanan Anda.

"Dia mengatakan jika Swedia tidak menunjukkan rasa hormat kepada anggota NATO Turki atau Muslim, maka mereka tidak akan melihat dukungan dari kami pada masalah NATO,” katanya.

52