Home Teknologi Merekonstruksi Wajah Hinat, Perempuan Nabataean Berkulit Gelap Keturunan Nabi Ismail AS

Merekonstruksi Wajah Hinat, Perempuan Nabataean Berkulit Gelap Keturunan Nabi Ismail AS

Hegra, Gatra.com- Untuk pertama kalinya, para peneliti menciptakan perkiraan wajah seorang wanita dari peradaban Nabataean. Para peneliti di Arab Saudi telah mengungkap perkiraan wajah seorang wanita Nabataean yang jenazahnya dimakamkan di antara 80 kerangka di dalam makam berusia 2.000 tahun di Hegra, sebuah situs Warisan Dunia UNESCO yang terletak di kota kuno Al Ula. Demikian Live Science, 18/02.

Arkeolog menggali kerangka wanita itu pada tahun 2015 dan menamainya Hinat berdasarkan prasasti tentang almarhumah yang diukir di fasad makam. Analisis lebih lanjut terhadap kerangka mengungkapkan bahwa dia hidup sampai dia berusia 40 sampai 50 tahun; tingginya sekitar 5 kaki, 3 inci (1,6 meter); dan "status sosial menengah" berdasarkan penguburannya, menurut National Geographic.

Untuk rekonstruksi wajah, tim ahli internasional memanfaatkan pengetahuan gabungan mereka tentang forensik dan paleopatologi (studi penyakit pada orang kuno) dan menggunakan tomografi terkomputerisasi (CT scan ) dan printer 3D untuk membuat perkiraan silikon dari seorang wanita dengan kulit gelap. fitur, dengan rambutnya sebagian tertutup syal.

Proyek ini menandai pertama kalinya pendekatan wajah dibuat dari seorang wanita dari peradaban Nabataean (juga dieja Nabatean), orang Arab kuno yang menjadi terkenal. Sekitar abad keenam SM, orang-orang Hinat tinggal di sepanjang Rute Perdagangan Dupa yang menghubungkan Arab Selatan ke Laut Mediterania, tempat mereka mempraktikkan keterampilan perdagangan internasional elit mereka. Namun, tidak banyak yang ditulis tentang suku Nabataean dari perspektif sejarah, menurut sebuah pernyataan dari Komisi Kerajaan Al Ula.

"Orang-orang Nabataean adalah sedikit misteri: Kami tahu banyak, tetapi pada saat yang sama kami tahu sangat sedikit karena mereka tidak meninggalkan teks atau catatan sastra apa pun," arkeolog Laila Nehmé, yang menjabat sebagai direktur proyek tersebut, kepada National Geographic. "Menggali makam ini adalah kesempatan bagus untuk belajar lebih banyak tentang gagasan mereka tentang alam baka."

Yosefus, sejarawan Yahudi kuno, mengidentifikasi suku Nabataean dengan putra sulung Ismail AS (Kejadian 25:13). Dia mengklaim bahwa suku Nabataean tinggal di seluruh negeri yang membentang dari Efrat ke Laut Merah. Dia menyebut daerah ini sebagai Nabatene – daerah yang dijelajahi oleh orang-orang Nabataean.

Yosefus melanjutkan dengan mengatakan bahwa orang-orang Nabataean-lah yang memberikan nama mereka pada bangsa-bangsa Arab (Jewish Antiquities I.22, 1). Kita dapat menganggap ini berarti bahwa selama hidupnya kata Arab dan Nabataean telah menjadi sinonim.

David Graf, dalam bukunya Rome and the Arabian Frontier: from the Nabataeans to the Saracens menyarankan bahwa Nabataean berasal dari Mesopotamia (Irak kuno). Catatan Asyur menceritakan tentang Raja Ashurbanipal (668-663 SM) berperang melawan orang Nabataean di Arab. Apakah ini orang yang sama dengan orang Nabataean di Petra?

Beberapa tahun kemudian, pada tahun 703 SM, sekelompok orang Kasdim dan suku-suku tetangga memberontak melawan Sanherib, penguasa Asyur. Catatan kuno dari daftar Tiglatpilezeer III di antara para pemberontak adalah Hagaranu (Hajaranu, keturunan Hagar/Hajar, ibu Ismail), Nabatu (Nabataean, keturunan Nebayoth, putra Ismail), dan suku Qedar.

Orang Kedar disebutkan dalam Kejadian 25:13 sebagai keturunan dari anak laki-laki Ismael bernama Kedar. Suku-suku ini melarikan diri ke padang pasir selama konflik dan tidak dapat ditaklukkan

Karena kurangnya catatan tertulis atau genetik, para peneliti mengambil kebebasan dalam menciptakan kembali rupa Hinat. Mereka menggunakan data arkeologi untuk lebih memahami bagaimana wanita dari peradaban itu mungkin berpakaian; potongan-potongan kain yang ditemukan di penguburannya, misalnya, menjadi inspirasi untuk pakaiannya, menurut pernyataan itu.

“Masih ada interpretasi non-ilmiah dalam rekonstruksi wajah,” Laurence Hapiot, seorang arkeolog di Universitas Sains dan Teknologi Raja Abdullah di Arab Saudi, menurut CNN.

Kini perkiraan wajah Hinat saat ini dipajang di Hegra Welcome Center, Al Ula.

514