Home Lingkungan Mengapa Laut Selatan Dihuni Ikan Setan!

Mengapa Laut Selatan Dihuni Ikan Setan!

Jakarta, Gatra.com- Ikan laut dalam seperti Laut Selatan mengembangkan sifat unik untuk berkembang di habitatnya yang tak kenal ampun. Demikian Live Science, 16/07.

Banyak ikan yang bersembunyi di kedalaman lautan menyerupai setan atau iblis dalam film horor, dengan gigi raksasa, tubuh bercahaya dalam gelap, dan bola mata menonjol. Tetapi mengapa ikan ini memiliki keistimewaan seperti di dunia lain?

Penampilan aneh ikan laut dalam sebagian besar merupakan cerminan dari lingkungan ekstrem yang mereka tinggali. Sebagian besar laut dalam, yang dimulai 656 kaki (200 meter) di bawah permukaan, memiliki sistem tekanan tinggi, rendah cahaya, dan ketersediaan makanan rendah. Jauh lebih dingin daripada bagian lautan lainnya, dengan suhu rata-rata tepat di atas titik beku pada 39 derajat Fahrenheit (4 derajat Celsius).

"Laut dalam adalah tempat yang sangat keras untuk mencari nafkah, jadi banyak hewan benar-benar harus menyesuaikan beberapa adaptasi khusus untuk bertahan hidup di lingkungan itu," kata Mary McCarthy, ahli biologi ikan di Monterey Bay Aquarium di California, kepada Live Science.

Tidak banyak kesempatan untuk menemukan makanan, ikan laut dalam mengembangkan sifat untuk membantu mereka menangkap mangsa, salah satu yang paling menakutkan adalah rahang yang besar. Misalnya, ikan viper Sloane (Chauliodus sloani) memiliki taring yang sangat besar sehingga tidak dapat menutup mulutnya tanpa menusuk otaknya.

Gigi setajam silet ini juga transparan, artinya mereka bisa menyembunyikan senjatanya dari mangsa hingga terlambat menghindar. Ikan laut dalam lainnya seperti belut pelikan (Eurypharynx pelecanoides) memiliki mulut yang, ketika diregangkan, mengambil sebagian besar tubuhnya sehingga mereka dapat menangkap dan menelan ikan besar yang mereka temukan di gurun makanan laut dalam ini.

Beberapa predator laut dalam memiliki senjata rahasia yang membuat mereka menjadi magnet mangsa: bioluminescence — atau kemampuan untuk menghasilkan cahaya sendiri. Ambil contoh ikan seadevil hitam betina, atau anglerfish laut dalam, sejenis ikan yang muncul di film animasi komputer tahun 2003 "Finding Nemo." Makhluk pemicu mimpi buruk ini memikat mangsanya dengan menggunakan cahaya yang menyala dalam gelap di ujung tongkat yang dipasang di kepala mereka, mirip dengan umpan di ujung pancing.

Cahaya ini dapat menarik mangsa, sebagian karena makhluk laut mungkin mengira mereka akan melahap makhluk bercahaya kecil (padahal sebenarnya mereka akan menjadi makanannya). Tetapi memikat mangsa bukanlah satu-satunya keuntungan dari bioluminesensi, yang dapat dilihat pada lebih dari 75% ikan laut dalam.

Menurut sebuah studi Nature tahun 2017 oleh para peneliti dari Monterey Bay Aquarium Research Institute, beberapa ikan laut dalam, seperti hatchetfish raksasa (Argyropelecus gigas), mampu meredup dan mencerahkan 'lampunya' agar sesuai dengan cahaya di sekitarnya, menggunakan bioluminesensi sebagai mekanisme penyelubungan untuk bersembunyi dari musuh potensial.

"Membantu mereka menemukan makanan, menarik pasangan, dan bertahan melawan predator," kata Edith Widder, seorang ahli biologi kelautan dan pendiri kelompok lingkungan Ocean Research & Conservation Society yang berbasis di Florida, kepada Live Science. Widder telah melakukan ratusan penyelaman submersible untuk meneliti bioluminesensi laut dalam, dan membandingkan fenomena bawah air dengan "Malam Berbintang Van Gogh, tetapi dalam tiga dimensi."

Dalam kebanyakan kasus, pertunjukan cahaya ini adalah hasil dari reaksi kimia dalam tubuh ikan, di mana senyawa pemancar cahaya yang dikenal sebagai luciferin bergabung dengan enzim luciferase untuk menghasilkan foton cahaya, mirip dengan: "Ketika Anda mematahkan tongkat cahaya," kata Wider.

Fitur umum lainnya di laut dalam adalah squishiness. Terletak di perairan di luar Australia dan Tasmania, blobfish (Psychrolutes marcidus) hidup di kedalaman antara 1.970 dan 3.940 kaki (600 dan 1.200 meter), di mana tekanannya bisa lebih dari 100 kali lipat di permukaan. Untuk bertahan hidup dalam tekanan yang menghancurkan ini, blobfish telah mengadaptasi tubuh yang sangat lembek, tanpa kerangka yang kuat.

Itulah mengapa ketika blobfish dibawa ke permukaan, ia mengempis, berubah menjadi makhluk seperti agar-agar dengan wajah berkerut terus-menerus - sebuah penampilan yang membuatnya mendapatkan gelar "hewan paling jelek di dunia" pada tahun 2013.

Lautan menutupi lebih dari 70% planet ini, menjadikan laut dalam salah satu habitat terbesar di Bumi. Jadi, alih-alih bertanya mengapa makhluk laut dalam terlihat begitu aneh, mungkin kita penghuni darat harus mengajukan pertanyaan yang berbeda: Apakah manusia yang berpenampilan aneh?

"Karena [laut dalam] gelap, dingin, seringkali rendah oksigen, itu seperti kebalikan dari apa yang biasa kita alami," kata McCarthy. "Tapi itu seperti lingkungan terbesar di Bumi, jadi itu normal bagi mereka, tapi aneh bagi kita."

351