Home Teknologi Awan Neptunus Lenyap Secara Misterius, Bilakah Aktivitas Matahari Menghapusnya?

Awan Neptunus Lenyap Secara Misterius, Bilakah Aktivitas Matahari Menghapusnya?

Berkeley, Gatra.com- Semua awan di Neptunus telah lenyap, dan para ilmuwan berpendapat bahwa matahari adalah penyebabnya. Hilangnya untaian metana beku berwarna putih yang biasanya menghiasi wajah biru Neptunus telah dikaitkan dengan perubahan radiasi ultraviolet (UV) saat aktivitas matahari meningkat hingga maksimum dalam 11 tahun. Demikian Live Science, 23/08.

 

Awan di sekitar planet kedelapan dan terjauh di tata surya -terletak kira-kira 2,8 miliar mil (4,5 miliar kilometer) dari matahari- mulai memudar pada 2019 dan hilang tanpa jejak pada 2020. Para peneliti yang membuat penemuan itu akan memublikasikan temuan mereka di jurnal Icarus edisi 1 November 2020.

 

"Bahkan sekarang, empat tahun kemudian, gambar terbaru yang kami ambil Juni lalu masih menunjukkan awan belum kembali ke tingkat semula," Erandi Chavez , seorang mahasiswa pascasarjana di Harvard-Smithsonian Center for Astrophysics yang memimpin studi tersebut sebagai seorang sarjana di University of California, Berkeley, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

"Ini sangat menarik dan tidak terduga, terutama karena periode aktivitas awan rendah Neptunus sebelumnya tidak sedramatis dan berkepanjangan," tambahnya.

Aktivitas matahari naik dan turun dalam siklus 11 tahun, namun baru-baru ini, matahari jauh lebih aktif dari yang diperkirakan, dengan kemunculan bintik matahari hampir dua kali lipat jumlah yang diprediksi oleh Pusat Prediksi Cuaca Luar Angkasa milik Badan Kelautan dan Atmosfer Nasional. Para ilmuwan mengantisipasi bahwa aktivitas matahari, yang awalnya diperkirakan mencapai puncaknya pada tahun 2025, dapat mencapai puncaknya pada akhir tahun ini.

Para astronom telah mematok hilangnya tutupan awan akibat efek sinar matahari yang menghantam atmosfer Neptunus. Dengan menganalisis data yang dikumpulkan Teleskop Luar Angkasa Hubble, Observatorium Keck di Hawaii, dan Observatorium Lick di California, para astronom mengamati bahwa, setelah penundaan dua tahun, puncak aktivitas matahari menghasilkan lebih banyak tutupan awan di atas Neptunus.

Apa sebenarnya yang menyebabkan perubahan tersebut belum diketahui secara pasti. Penjelasan yang paling mungkin adalah bahwa sinar UV dari matahari memulai reaksi kimia di atmosfer bagian atas Neptunus, yang pada akhirnya menciptakan awan.

"Sangat menarik untuk dapat menggunakan teleskop di Bumi untuk mempelajari iklim dunia lebih dari 2,5 miliar mil jauhnya dari kita," kata rekan penulis studi Carlos Alvarez, staf astronom di Observatorium Keck, dalam pernyataan tersebut.

“Kemajuan dalam teknologi dan pengamatan telah memungkinkan kami membatasi model atmosfer Neptunus, yang merupakan kunci untuk memahami korelasi antara iklim es raksasa dan siklus matahari,” katanya.

262