Home Internasional Perancis Melarang Atlet Berhijab di Olimpiade Paris, Protes Bermunculan

Perancis Melarang Atlet Berhijab di Olimpiade Paris, Protes Bermunculan

Paris, Gatra.com - Larangan berjilbab bagi atlet Perancis di Olimpiade Paris 2024 yang diumumkan oleh menteri olahraga negara, itu telah memicu kemarahan di media sosial. Banyak orang yang menamakannya Islamofobia sementara yang lain memuji tindakan tersebut.

Berbicara dalam acara 'Sunday In Politics' di France 3 TV, Menteri Olahraga Perancis Amelie Oudea-Castera mengatakan bahwa tidak ada anggota delegasi Perancis yang diizinkan mengenakan jilbab, dan menyatakan dukungannya terhadap “sekularisme ketat,” sebagaimana menurut beberapa pemberitaan media.

“Kami setuju dengan keputusan sistem peradilan baru-baru ini yang juga diungkapkan dengan jelas Perdana Menteri, mendukung sekularisme yang ketat dalam olahraga. Artinya pelarangan segala bentuk dakwah dan netralitas sektor publik. Artinya, anggota delegasi kami, di tim olahraga kami, tidak akan mengenakan cadar,” kata Oudea-Castera seperti dikutip sejumlah media disarikan Al-arabiya.

Larangan ini muncul di tengah serangkaian peraturan di Perancis yang melarang pakaian keagamaan apa pun di lembaga-lembaga publik termasuk kantor pemerintah, sekolah dan universitas sebagai bagian dari ideologi laïcité atau sekularisme yang dipaksakan negara.

Pernyataan menteri olah raga tersebut memicu perdebatan sengit di media sosial, dengan beberapa pengguna mengecam larangan tersebut karena dianggap Islamofobia, sementara yang lain memuji larangan tersebut karena menjunjung tinggi sekularisme.

Baca Juga: Imam Shamsi Ali: Islamophobia Bukan Sesuatu yang Baru

“Negara ini mempunyai masalah dengan Islam, saya mengatakannya dengan lantang dan jelas dan semua orang – tanpa kecuali – mengetahuinya,” tulis seorang pengguna yang diidentifikasi sebagai Mehdi di X, yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter.

Pengguna lain bernama Hassen Hammou mempertanyakan keputusan tersebut dengan menyatakan bahwa hal itu akan membuat olahraga tidak dapat diakses oleh banyak atlet, sebagian besar perempuan Muslim.

“Mendemokratisasikan olahraga berarti menjadikannya dapat diakses oleh semua orang,” tulisnya di X.

Para pendukung larangan tersebut mengatakan bahwa keputusan tersebut mendukung cita-cita sekularisme Perancis, dan para atlet sangat mematuhi peraturan tersebut.

“Kekhususan sekularisme Perancis adalah modernitas yang tidak dimiliki negara-negara Anglo-Saxon. Yang eksklusif adalah membedakan diri sendiri, memisahkan diri dari orang lain, dengan pakaian keagamaan yang tidak jelas,” tulis seorang pengguna yang diidentifikasi sebagai Erik Verhagen, di X.

Pengguna lain berpendapat bahwa tidak menerima sekularisme dalam olahraga dapat menyebabkan penolakan lebih lanjut terhadap peraturan.

“Jika mereka tidak menerima peraturan sekularisme hari ini, besok mereka juga tidak akan menerima peraturan olahraga!,” tulis seorang pengguna bernama Paule Adda di X.

Pertandingan Olimpiade Paris akan diadakan tahun depan dari 26 Juli hingga 11 Agustus di ibu kota Perancis. Beberapa atlet dan pejabat olahraga non-Perancis diperkirakan akan mengenakan jilbab karena Komite Olimpiade Internasional mengizinkannya, dan tidak menganggap jilbab sebagai simbol agama melainkan simbol budaya.

Sejak 2014, FIFA juga memperbolehkan pemainnya mengenakan hijab. Pada bulan Juli tahun ini bek Maroko Nouhaila Benzina menjadi pemain bercadar pertama di Piala Dunia.

Sepanjang tahun lalu, sekelompok pesepakbola, yang dikenal sebagai “Les Hijabeuses,” melobi Federasi Sepak Bola Perancis untuk membatalkan larangan tersebut, bertemu dengan pejabat dan bahkan melakukan protes di markas federasi, namun tidak berhasil.

Menurut laporan media, kelompok tersebut telah mengajukan permohonan kepada Dewan Negara untuk menentang keputusan FFF yang melarang penggunaan penutup kepala, namun pada bulan Juni, permohonan mereka ditolak dan Dewan Negara menguatkan larangan tersebut.

62