Home Teknologi Band Gaek KISS Tiru Digitalisasi Artis K-Pop

Band Gaek KISS Tiru Digitalisasi Artis K-Pop

New York City, Gatra.com - Band rock Amerika KISS yang dibentuk tahun 1973 menadani peringatan setengah abad lewat transformasi baru yang membuat mereka memasuki keabadian.

Dikenal lewat cat wajah dan pakaian panggungnya yang gemerlap, grup ini menjadi terkenal pada pertengahan 1970-an dengan pertunjukan live yang penuh kejutan. Aksi panggung mereka penuh drama dengan menampilkan api, darah, asap , roket, drum kit yang melayang, dan kembang api.

Dalam perjalanan panjangnya, Kiss dianggap sebagai salah satu band rock paling berpengaruh sepanjang masa serta salah satu band dengan penjualan terbaik sepanjang masa, mengklaim telah menjual lebih dari 75 juta rekaman di seluruh dunia.

Pada Sabtu (2/12) malam lalu, Kiss menutup penampilan terakhir dari tur perpisahan "The End of the Road" di Madison Square Garden yang terkenal di New York City.

Selama encore mereka, para personel band saat ini - pendiri Paul Stanley dan Gene Simmons serta gitaris Tommy Thayer dan drummer Eric Singer - akan meninggalkan panggung untuk menampilkan avatar digital mereka. Setelah transformasi tersebut, Kiss virtual akan meluncurkan penampilan God Gave Rock And Roll To You.

Teknologi mutakhir akan digunakan untuk mengawali babak baru band rock ini: Setelah 50 tahun Kiss, band ini sekarang tertarik pada semacam keabadian digital.

Avatar-avatar tersebut diciptakan oleh perusahaan special effect (efek khusus) George Lucas, Industrial Light & Magic dan bekerja sama dengan Pophouse Entertainment Group, (didirikan oleh Björn Ulvaeus dari ABBA). Kedua perusahaan ini baru-baru ini bekerja sama untuk pertunjukan "ABBA Voyage" di London, di mana para penggemar dapat menghadiri konser penuh dari band asal Swedia ini - yang dibawakan oleh avatar digital mereka.

Per Sundin, CEO Pophouse Entertainment, mengatakan bahwa teknologi baru ini memungkinkan Kiss untuk melanjutkan warisan mereka untuk "keabadian", bahkan setelah penampilan live terakhir mereka. Ia mengatakan bahwa band ini tidak akan berada di atas panggung selama pertunjukan virtual karena "itulah kuncinya", yaitu teknologi yang mencari masa depan. "Kiss dapat mengadakan konser di tiga kota pada malam yang sama di tiga benua yang berbeda. Itulah yang bisa Anda lakukan dengan ini."

Untuk menciptakan avatar digital mereka, yang digambarkan sebagai semacam versi superhero dari band ini, Kiss tampil dengan pakaian penangkap gerakan.

Eksperimen dengan teknologi semacam ini telah menjadi semakin umum di beberapa bagian industri musik. Pada bulan Oktober, bintang K-pop Mark Tuan bermitra dengan Soul Machines untuk menciptakan "kembaran digital" otomatis yang disebut "Digital Mark". Dengan demikian, Tuan menjadi artis pertama yang melampirkan kemiripan mereka dengan integrasi GPT OpenAI, teknologi kecerdasan buatan yang memungkinkan para penggemar untuk terlibat dalam percakapan empat mata dengan avatar Tuan.

Aespa, girlband K-pop, sering tampil bersama avatar digital mereka - kuartet ini dimaksudkan untuk dilihat sebagai oktet dengan kembaran digital. Girl grup lainnya, Eternity, seluruhnya terdiri dari karakter virtual - tidak perlu manusia.

"Apa yang telah kami capai sungguh luar biasa, tapi itu belum cukup. Band ini layak untuk terus hidup karena band ini lebih besar daripada kami," kata vokalis Kiss, Paul Stanley, dalam sebuah wawancara. "Sangat menyenangkan bagi kami untuk melangkah lebih jauh dan melihat Kiss diabadikan."

"Kami bisa menjadi selamanya muda dan selamanya ikonik dengan membawa kami ke tempat-tempat yang tidak pernah kami impikan sebelumnya," tambah bassis Kiss, Gene Simmons. "Teknologi ini akan membuat Paul melompat lebih tinggi dari yang pernah ia lakukan sebelumnya."

77