Home Ekonomi Jelang Nataru, Lonjakan Inflasi Perlu Diantisipasi

Jelang Nataru, Lonjakan Inflasi Perlu Diantisipasi

Semarang, Gatra.com – Penjabat (Pj) Gubernur Jawa Tengah Nana Sudjana mengingatkan kepada pemerintah daerah di wilayahnya untuk mengantisipasi lonjakan inflasi menjelang natal dan tahun baru. 

"Menjelang nataru ini, (harga) barang-barang biasanya naik, saya minta dijaga betul," kata  Nana saat Rakor Forkopimda bertema Menjaga Kondusifitas dan Pengendalian Inflasi Wilayah Jawa Tengah Menjelang Perayaan Hari Raya Natal 2023 dan Tahun Baru 2024 Gedung Gradhika Bhakti Praja Semarang, Selasa (5/12).

Baca Juga: Serahkan DIPA dan TKD Tahun Anggaran 2024,  Alokasi Rp111 Triliun Siap Untuk Kesejahteraan Warga Jateng 

Inflasi Jawa Tengah secara year on year pada November ini berada di angka 3,16%, sehingga perlu diwaspadai. Atas dasar itu, dia meminta para bupati/ wali kota untuk memberi perhatian serius pada kemungkinan terjadinya lonjakan inflasi.

Nana menginstruksikan supaya gencar melakukan sidak di pasar-pasar. Dengan sidak, akan diketahui kondisi pasokan sembako,  keamanan pangan, dan fluktuasi harganya. “Saya minta jangan sampai ada penimbunan-penimbunan terhadap sembilan bahan pokok," sebutnya.

Ditambahkan dia, baik BUMN maupun BUMD yang bertanggungjawab atas ketersediaan pasokan pangan juga diminta memastikan kecukupannya. Pun dengan pasokan elpiji dan BBM dari Pertamina juga dipastikan ketersediannya. 

Penjabat (Pj) Gubernur Jawa Tengah Nana Sudjana bersama Kapolda Jateng Irjen Pol Ahmad Luthfi saat Rakor Forkopimda bertema Menjaga Kondusifitas dan Pengendalian Inflasi Wilayah Jawa Tengah Menjelang Perayaan Hari Raya Natal 2023 dan Tahun Baru 2024. (Dok.Pemprov Jateng)

Sebab, menurut Nana, Jawa Tengah merupakan lintasan maupun tujuan perjalanan terbesar, dengan prediksi 14,86 juta orang atau 13,80%. Bahkan, Jateng juga menjadi provinsi dengan pergerakan terbesar, yakni sekitar 14,22 juta orang atau 13,21%. Untuk itu, semua aspek harus disiapkan dengan baik.

“Setiap arus mudik dan balik, Jateng ini akan selalu terlewati. Maka dalam hal ini kita perlu kesiapsiagaan," kata dia. 

Meskipun demikian, lanjut Nana, secara umum Jateng sudah siap menghadapi libur natal dan tahun baru.

Berbagai antisipasi juga sudah dilakukan, mulai antisipasi kerawanan kejahatan, kecukupan pangan dan energi, angkutan natal, infrastruktur jalan, hingga penyiapan keamanan di objek wisata.

Sementara itu, Kapolda Jateng Irjen Pol Ahmad Luthfi menyampaikan, pihaknya menyiapkan 9.700 personil untuk mengamankan nataru. 

Rencananya, akan digelar Operasi Lilin Candi selama 12 hari, mulai 22 Desember 2023 hingga 2 Januari 2024, untuk memberikan rasa aman kepada masyarakat.

Operasi Lilin Candi akan disebar di pos pengamanan, pos pelayanan, dan pos terpadu. Pos-pos tersebut dibagi berdasarkan tingkat kerawanan daerah.

Pos-pos yang akan dijaga mulai dari gereja, obyek vital, termasuk tempat perayaan saat pergantian tahun.
 

176