Home Internasional Warga Gaza Kehabisan Tempat untuk Mengungsi

Warga Gaza Kehabisan Tempat untuk Mengungsi

Khan Younis, Gatra.com - Setelah gencatan senjata selama seminggu berakhir, militer Israel memerintahkan evakuasi warga Palestina dari Gaza selatan. Lebih dari satu juta warga Palestina telah mengungsi dari Gaza utara sejak 13 Oktober, ketika militer Israel memerintahkan penduduk di sana untuk mengungsi ke selatan dalam waktu 24 jam.

Keluarga-keluarga di Khan Younis berkemas lagi dan menuju lebih jauh ke selatan ke Rafah, sebuah kota di perbatasan Mesir. Tareq Abu Azzoum dari Al Jazeera, yang melaporkan dari Rafah, Selasa (5/12), mengatakan bahwa lahan yang sempit itu telah penuh sesak dengan orang-orang yang berkemah di tempat terbuka dan tidak memiliki layanan dasar seperti air dan sanitasi.

"Rafah kini menjadi tempat perlindungan terakhir yang tersisa bagi warga Palestina, [namun] pemboman terus berlanjut di daerah ini," katanya.

Richard Peeperkorn, perwakilan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) untuk wilayah Palestina yang diduduki, mengatakan kepada para wartawan melalui sambungan video dari Gaza bahwa "situasinya semakin memburuk dari waktu ke waktu".

"Ada pengeboman yang semakin intensif di sekitar, termasuk di sini di daerah selatan, Khan Younis dan bahkan di Rafah," kata Peeperkorn.

Lebih Mematikan dari Serangan Udara Israel

WHO telah berulang kali memperingatkan bahwa penyebaran penyakit bisa lebih mematikan daripada serangan udara. Sementara sistem pengawasan penyakit terhambat, badan PBB tersebut telah mencatat adanya peningkatan penyakit menular, termasuk infeksi saluran pernapasan akut, kudis, dan diare.

Thomas White, direktur Badan Bantuan dan Pekerjaan PBB untuk Pengungsi Palestina (UNRWA) di Gaza, mengatakan bahwa badan tersebut "tidak dapat menyediakan lebih banyak tempat tinggal bagi para pengungsi internal".

"Rafah yang biasanya memiliki populasi 280.000 jiwa dan telah menampung sekitar 470.000 pengungsi tidak akan mampu menampung dua kali lipat populasi pengungsi," ujar White.

Adnan Abu Hasna, perwakilan UNRWA, mengatakan bahwa badan tersebut memperkirakan lebih dari satu juta orang akan tiba di kota paling selatan Gaza dalam beberapa hari ke depan.

"Kami memiliki puluhan ribu keluarga di jalanan. Mereka sudah [berlindung] di bawah benda-benda sembarangan - potongan-potongan nilon dan kayu. Saat ini sedang turun hujan. Kita akan melihat bencana," ujarnya, seraya menambahkan bahwa sekitar 50 hingga 70 truk bantuan yang masuk ke Gaza setiap hari melalui perbatasan Rafah tidak cukup untuk memenuhi kebutuhan para pengungsi.

KTT Pemimpin Arab

Pada KTT ke-44 Dewan Kerjasama Teluk (GCC), yang dimulai pada hari Selasa di ibukota Qatar, Doha, Emir Qatar mengatakan bahwa kematian warga Palestina yang tak berdosa di Gaza merupakan "genosida yang dilakukan oleh Israel".

"Ini adalah aib bagi komunitas internasional untuk membiarkan kejahatan keji ini terus berlanjut ... dengan pembunuhan sistemik dan disengaja terhadap warga sipil tak bersenjata yang tak berdosa," kata Sheikh Tamim bin Hamad Al Thani dalam sambutannya.

Penduduk lokal di utara Gaza, di mana invasi darat dimulai lebih dari sebulan yang lalu di tengah serangan udara yang tak henti-hentinya, juga menggambarkan kondisi yang mengerikan. Munir al-Bursh, direktur jenderal Kementerian Kesehatan di Gaza, berbicara kepada Al Jazeera dari dalam Rumah Sakit Kamal Adwan, yang menampung ribuan pengungsi yang mencari tempat yang aman.

"Pasukan Israel menyerang dengan tujuan untuk memindahkan secara paksa semua orang yang berada di dalam rumah sakit. Mereka adalah para pasien, korban dan warga sipil yang mengungsi."

WHO mencatat 203 serangan terhadap fasilitas kesehatan dari 7 Oktober hingga 28 November, sebuah angka yang disebutnya "belum pernah terjadi sebelumnya."

114