Home Internasional Raksasa Fesyen H&M Menarik Iklan ‘Pelecehan Seksual Anak’

Raksasa Fesyen H&M Menarik Iklan ‘Pelecehan Seksual Anak’

Syadney, Gatra.com - Raksasa fesyen Swedia, H&M telah menarik iklan pakaian sekolah setelah adanya keluhan bahwa iklan tersebut dianggap termasuk kategori ‘pelecehan seksual terhadap gadis di bawah umur’.

Kampanye periklanan yang diluncurkan di Australia menampilkan dua gadis muda berseragam sekolah dengan judul, “Buat semua orang menoleh dengan gaya Kembali ke Sekolah H&M”.

“Kami telah menghapus iklan ini,” kata juru bicara H&M, dikutip Al-Jazeera, pada hari Selasa, (23/1). 

“Kami sangat menyesal atas pelanggaran yang ditimbulkan dan kami sedang mempertimbangkan bagaimana kami menyajikan kampanye di masa depan,” tambahnya.

Langkah ini dilakukan setelah pengguna media sosial menuduh merk pakaian tersebut melakukan pelecehan seksual terhadap gadis-gadis muda.

“Orang tua dari gadis-gadis kecil umumnya memilih untuk tidak 'menoleh' ketika orang lain melihat anak perempuan mereka berjalan ke sekolah, naik bus atau di kelas,” kata Melinda Tankard Reist, seorang penulis Australia yang dikenal karena berkampanye melawan pornografi, dengan mengatakan dalam sebuah posting di X.

“Mengapa Anda ingin mendorong gagasan bahwa gadis kecil harus memperhatikan penampilan, tubuh, dan 'gaya' mereka? Mungkin Anda bisa berbicara dengan tim pemasaran Anda dan menemukan sesuatu yang tidak menarik perhatian gadis-gadis pra-remaja yang sudah berjuang untuk berkembang dalam budaya yang menghargai 'lookisme' sebagai tujuan aspirasional?”

Kontrovesi iklan fasyen terkemua dunia

Reaksi ini adalah yang terbaru dari serangkaian kontroversi yang melibatkan kampanye iklan merek fesyen.

Bulan lalu, Zara membatalkan kampanye yang menampilkan model yang berdiri di antara puing-puing dan boneka-boneka yang terbungkus kain kafan, setelah pengguna media sosial mengklaim bahwa kampanye tersebut tidak sensitif terhadap korban perang di Gaza.

Merek fesyen mewah yang berbasis di Paris, Balenciaga, tahun lalu meminta maaf karena memasang iklan yang menampilkan anak-anak memegang boneka beruang, mengenakan pakaian bergaya perbudakan dan cetakan keputusan Mahkamah Agung yang menjunjung tinggi undang-undang yang melarang pornografi anak.

Sementara itu, pendiri dan kepala eksekutif Mumsnet Justine Roberts mengatakan iklan tersebut "seharusnya tidak pernah dibuat".

Kampanye ini dikritik oleh banyak orang di media sosial, ada yang menyebutnya "keji" dan ada pula yang "menjijikkan".

Dalam pernyataannya, H&M mengatakan telah menghapus iklan tersebut, yang hanya ditayangkan di Australia.

"Kami sangat menyesal atas pelanggaran yang ditimbulkan dan akan mempertimbangkan cara kami menyajikan kampanye ke depan," katanya kepada BBC

Ms Roberts mengatakan: "Pengguna Mumsnet telah lama khawatir tentang budaya seksual yang memasuki kehidupan anak-anak - itulah sebabnya kami meluncurkan kampanye Let Girls Be Girls pada tahun 2010."

Kampanye ini menyerukan kepada pengecer untuk berkomitmen, untuk tidak menjual produk yang mempermainkan, menekankan atau mengeksploitasi seksualitas anak-anak.

Ms Roberts menambahkan: "Sangat mengecewakan melihat, 14 tahun kemudian, pengecer masih membuat iklan tidak pantas yang melakukan pelecehan seksual terhadap gadis-gadis muda sebelum waktunya.

“Meskipun kami senang bahwa H&M telah menerima kesalahan mereka dan menghapus iklan tersebut, iklan tersebut seharusnya tidak pernah dibuat.”

Tahun lalu, pengecer online Temu memiliki iklan yang dilarang oleh pengawas periklanan Inggris karena melakukan pelecehan seksual terhadap anak-anak.

Iklan tersebut memperlihatkan seorang gadis berusia antara delapan dan 11 tahun mengenakan bikini dengan pose yang "cukup dewasa untuk gadis seusianya", kata Advertising Standards Authority (ASA).

Badan pengawas juga melarang empat iklan lainnya karena menampilkan gambar seksual dan gambar yang menjadikan perempuan sebagai objek.

130