Home Internasional Faksi-faksi Palestina akan Bertemu di Moskow

Faksi-faksi Palestina akan Bertemu di Moskow

Gaza, Gatra.com - Rusia mengundang faksi-faksi Palestina untuk bertemu di Moskow pada 26 Februari. Perdana Menteri Otoritas Palestina, Mohammad Shtayyeh mengatakan bahwa Otoritas Palestina siap untuk terlibat dengan Hamas, pada hari Minggu (18/2).

“Rusia telah mengundang semua faksi Palestina yang akan bertemu pada tanggal 26 bulan ini di Moskow. Kami akan melihat apakah Hamas siap untuk turun tangan bersama kami,” kata Shtayyeh pada Konferensi Keamanan Munich, dikutip Reuters, Minggu (18/2).

“Kami siap untuk terlibat. Jika Hamas tidak melakukannya maka lain ceritanya. Kami membutuhkan persatuan Palestina,” katanya, seraya menambahkan bahwa untuk menjadi bagian dari persatuan tersebut, Hamas perlu memenuhi prasyarat tertentu.

Didirikan sebagai bagian dari perjanjian damai Oslo tahun 1993 antara Israel dan Organisasi Pembebasan Palestina (PLO), meningkatkan harapan akan berdirinya negara Palestina. Otoritas Palestina telah melihat legitimasinya terus-menerus dirusak oleh pembangunan pemukiman Israel di Tepi Barat yang diduduki.

Banyak warga Palestina yang kini menganggapnya korup, tidak demokratis, dan tidak dapat didekati.

Kelompok Islam militan Hamas telah memerintah di Jalur Gaza selama 17 tahun, setelah mengusir pasukan keamanan loyalis Otoritas Palestina dari wilayah tersebut. Serangan mematikan Hamas pada 7 Oktober terhadap Israel memicu perang Israel melawan kelompok tersebut di Gaza.

Negara-negara Barat dan beberapa negara Arab telah menyatakan dengan jelas bahwa mereka ingin melihat revitalisasi Otoritas Palestina – yang dipimpin oleh Presiden Mahmoud Abbas sejak tahun 2005 – mengambil alih kekuasaan di Gaza setelah konflik selesai, dan menyatukan pemerintahannya dengan Tepi Barat.

“Palestina sudah siap. Kami mempunyai institusi dan kemampuan, namun masalah serius kami adalah kami berada di bawah pendudukan,” kata Shtayyeh. 
“Kami berada di bawah pendudukan Israel dan kami ingin mengakhirinya,” tambahnya.

Ketika ditanya apakah membawa Hamas ke dalam platform PLO yang lebih luas akan mengasingkan mitra internasional, dia mengatakan Hamas adalah bagian integral dari arena politik Palestina.

“Agar Hamas menjadi anggota PLO, harus ada prasyarat yang harus diterima Hamas – platform politik PLO, pemahaman tentang isu perlawanan dan kami menyerukan perlawanan rakyat dan tidak ada yang lain,” katanya. 

Hamas selalu menyambut baik upaya rekonsiliasi Rusia. Para pemimpin faksi Islam Palestina telah berulang kali mengunjungi Moskow, yang menjaga hubungan baik dengan Hamas.

Hamas dan PA gagal mengakhiri pertikaian kekuasaan mereka sejak tahun 2007. Hamas dan kelompok Jihad Islam yang lebih kecil menuntut untuk bergabung dengan PLO, namun mengatakan bahwa organisasi tersebut harus direformasi karena kedua faksi tersebut menolak mengakui Israel atau mematuhi komitmen PLO terhadap perjanjian perdamaian yang ditandatangani. 

Shtayyeh mengatakan saat ini tidak ada pembicaraan dengan Hamas.

“Mereka perlu masuk dalam agenda politik kita. Alasan kami sangat jelas. Dua negara bagian di perbatasan tahun 1967, melalui cara damai,” ujarnya. 

“Rakyat Palestina harus berada di bawah satu payung,” katanya.

“Kita memerlukan PA yang direformasi karena saat ini Hamas memiliki terlalu banyak legitimasi di mata rakyat Palestina,” kata Menteri Luar Negeri Kanada Melanie Joly.

“Kita perlu menawarkan kepada mereka generasi baru pemimpin muda Palestina yang akan ikut serta dalam pembentukan negara ini,” katanya.

40