Home Ekonomi Pergerakan Ekonomi Mudik Lebaran Diproyeksikan Capai Rp 385 Triliun

Pergerakan Ekonomi Mudik Lebaran Diproyeksikan Capai Rp 385 Triliun

Jakarta, Gatra.com - Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian memperkirakan bahwa pergerakan ekonomi selama libur lebaran akan memiliki dampak yang signifikan terhadap perekonomian dalam negeri.

Staf Khusus Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Ahmed Zaki Iskandar menyebut, sumbangan perekonomian itu akan ditopang adanya pergerakan manusia yang diperkirakan berjumlah 193 juta orang pada mudik lebaran tahun ini. Diproyeksikan pergerakan ekonomi selama musim lebaran akan mencapai sekitar Rp 380 triliun.

"Artinya dalam kurun waktu selama liburan panjang lebaran, katakanlah per kepala mereka spend Rp 2 juta selama musim mudik, ada potensi sekitar Rp 384 triliun yang menggerakkan perekonomian di Indonesia pada mudik lebaran," ungkap Zaki dalam keterangan tertulis, Sabtu (5/4).

Zaki pun bilang, faktor utama yang mendorong pergerakan ekonomi selama libur lebaran adalah ketersediaan transportasi umum dan infrastruktur pendukung. Ketersediaan bus, kereta api, dan pesawat terbang menjadi faktor penting dalam memfasilitasi pergerakan masyarakat.

Disamping itu, jaringan jalan yang luas dan terhubung dengan baik di berbagai wilayah, seperti di Jawa, Sumatera, dan pulau lainnya, juga menjadi pendorong utama pergerakan masyarakat. Hal ini, kata dia, akan memicu minat masyarakat berwisata.

"Ini membuat masyarakat berkeinginan untuk melakukan pergerakan, bukan saja mudik, tapi juga bertamasya dan berkunjung ke daerah lain. Misalnya melalui sektor food and beverage, sektor hotel, wisata," ujar dia.

Perputaran uang pun nantinya didorong dapat berdampak signifikan terhadap pertumbuhan ekonomi daerah, khususnya untuk sektor usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM). Ini tentu menjadi momentum pembenahan sektor ekonomi daerah pasca pandemi Covid-19.

Di sisi lain, adanya kenaikan tiket harga transportasi umum selama musim mudik ini diperkirakan tidak akan berpengaruh besar terhadap inflasi. Pasalnya, ini akan tertutup dengan masifnya pergerakan dan spending masyarakat selama lebaran.

"Memang ada dampak terhadap inflasi karena kenaikan tersebut, tapi masih bisa tertutupi dengan pergerakan manusia," kata Zaki menandaskan.

49