Home Internasional Uskup yang Ditikam di Sydney Ternyata Tiktok Star

Uskup yang Ditikam di Sydney Ternyata Tiktok Star

Sydney, Gatra.com - Uskup Mar Mari Emmanuel yang ditikam dalam sebuah kebaktian gereja di Sydney pada hari Senin (16/4) adalah bintang media sosial yang memiliki banyak pengikut di seluruh dunia.

Uskup berusia 53 tahun ini, yang memiliki banyak pengikut anak muda yang populer di TikTok dan dianugerahi penghargaan oleh YouTube pada tahun 2023 karena berhasil mencapai 100.000 pelanggan, telah menjadi sasaran kritik, kebencian, dan ejekan online. Pendeta berjenggot lebat ini dituding memecah belah karena kritik tajamnya terhadap banyak aspek kehidupan.

Mengenakan jubah gelap, memegang salib besar dan berjanggut lebat abu-abu di bawah kerudung hitam, khotbah Emmanuel dari Gereja Kristus Gembala yang Baik di Asyur berkisar dari homili tentang Alkitab hingga kritik pedas terhadap homoseksualitas, vaksinasi COVID-19, Islam, dan pemilihan Presiden AS Joe Biden.

Pada Senin (15/4) malam, seorang remaja pria menikamnya saat khotbah di Gereja Kristus Gembala yang Baik di Sydney barat. Peristiwa itu terjadi saat acara siaran langsung yang disaksikan pemirsa dari seluruh negeri.

Rekaman lain yang diposting secara online menunjukkan penyerang mengkritik komentar Emmanuel tentang Islam saat  ditindih oleh jemaat. Polisi mengatakan pada hari Selasa (16/4) bahwa ini adalah serangan teroris yang dimotivasi oleh dugaan ekstremisme agama.

Baca juga: Polisi Umumkan Motif Penyerangan Gereja di Australia

 

Simpati Terhadap Gaza

Dalam beberapa khotbah yang diposting secara online dan dibagikan secara luas, Emmanuel mempertanyakan beberapa bagian dari teologi Islam, meskipun dalam khotbah lainnya ia menekankan cintanya kepada komunitas Muslim. Dia mengaku secara teratur mendoakan umat muslim. Dalam sebuah postingan baru-baru ini, ia menyatakan dukungannya terhadap warga Palestina di Gaza.

"Dia tidak mengatakan bahwa agama Anda adalah sampah, dia hanya membuktikan bahwa mereka salah dan diartikulasikan dengan sangat baik sampai-sampai membuat mereka tersinggung... satu-satunya cara untuk menjatuhkannya adalah dengan kekerasan fisik," ujar Manuka, 20 tahun, seorang warga setempat yang mengikuti Emmanuel di TikTok.

Dalam khotbah-khotbah lainnya, Emmanuel membidik dunia sekuler, meragukan pemilihan Biden, menyerang dukungannya terhadap hak-hak kaum gay, dan mendesak Trump untuk tetap setia kepada Tuhan dan menolak pengaruh Freemason.

Popularitas Emmanuel memuncak selama pandemi COVID karena khotbahnya disiarkan secara online, menurut Mary Anoya, 17, yang keluarganya menghadiri gerejanya. Dia, seperti siswa-siswa lain di sekolahnya, lebih suka menonton khotbahnya di TikTok.

"Saya pikir semua orang mengikutinya di TikTok," kata Anoya pada hari Selasa di luar gereja. "Sejak dia mulai menjadi terkenal, kata-katanya semakin dipelintir. Saya tumbuh besar dengan mengetahui siapa dia, saya tahu orang seperti apa dia dan itu semua diambil di luar konteks."

Warga yang berbicara dengan Reuters mengatakan bahwa kemarahan yang terjadi setelah serangan terhadap Emmanuel, yang membuat kerumunan orang yang marah melemparkan batu dan batu bata ke arah polisi, mencerminkan kekhawatiran akan penganiayaan agama oleh banyak orang di komunitas yang populer di kalangan umat Kristen dari Suriah, Irak, Mesir dan Lebanon, yang sebagian di antaranya melarikan diri dari tanah air mereka karena keyakinan mereka.

"Kami telah dianiaya selama beberapa generasi," kata Chris, yang meminta nama belakangnya tidak disebutkan karena takut akan pembalasan. "Cukup sudah, seorang imam tidak boleh disentuh. Saya tidak berbicara tentang pembalasan, tetapi pemerintah Australia harus berperan agar tidak ada lagi penganiayaan yang ditoleransi."

184