Home Internasional Wanita Palestina Menggendong Keponakannya yang Tewas di Gaza Menangkan Penghargaan World Press Photo 2024

Wanita Palestina Menggendong Keponakannya yang Tewas di Gaza Menangkan Penghargaan World Press Photo 2024

Gaza, Gatra.com - Fotografer Reuters, Mohammed Salem memenangkan penghargaan bergengsi Foto Pers Dunia Tahun Ini 2024 pada hari Kamis, atas fotonya tentang seorang wanita Palestina yang menggendong tubuh keponakannya, yang berusia lima tahun di Jalur Gaza.

Gambar itu diambil pada 17 Oktober 2023, di Rumah Sakit Al-Nasser di Khan Younis di Gaza selatan, di mana keluarga-keluarga sedang mencari kerabat mereka yang terbunuh dalam pemboman Israel di daerah kantong Palestina.

Gambar pemenang Salem menggambarkan Inas Abu Maamar, 36 tahun, menangis sambil memegangi tubuh Saly, yang terbungkus kain di kamar mayat rumah sakit.

“Mohammed menerima berita tentang penghargaan WPP-nya dengan kerendahan hati, dan mengatakan bahwa ini bukan foto untuk dirayakan tetapi dia menghargai pengakuan tersebut dan kesempatan untuk mempublikasikannya ke khalayak yang lebih luas,” kata Editor Global untuk Gambar dan Video Reuters, Rickey Rogers, pada sebuah upacara di Amsterdam, dikutip Reuters, Kamis (18/4).

“Dia berharap dengan penghargaan ini dunia menjadi lebih sadar akan dampak perang terhadap manusia, terutama terhadap anak-anak,” kata Rogers, berdiri di depan foto di Nieuwe Kerk di ibu kota Belanda.

Saat mengumumkan penghargaan tahunannya, World Press Photo Foundation yang berbasis di Amsterdam mengatakan penting untuk menyadari bahaya yang dihadapi jurnalis yang meliput konflik.

Dikatakan 99 jurnalis dan pegawai media telah tewas saat meliput perang antara Israel dan Hamas, sejak kelompok militan Palestina menyerang Israel selatan pada 7 Oktober dan Israel menanggapinya dengan melancarkan serangan militer di Gaza.

“Pekerjaan fotografer pers dan dokumenter di seluruh dunia sering kali dilakukan dengan risiko tinggi,” kata Joumana El Zein Khoury, direktur eksekutif organisasi tersebut.

“Setahun terakhir ini, jumlah korban tewas di Gaza mendorong jumlah jurnalis yang terbunuh mendekati rekor tertinggi. Penting untuk mengenali trauma yang mereka alami untuk menunjukkan kepada dunia dampak kemanusiaan dari perang tersebut.”

Salem, warga Palestina berusia 39 tahun, telah bekerja untuk Reuters sejak tahun 2003. Ia juga memenangkan penghargaan dalam kompetisi World Press Photo tahun 2010.

Juri mengatakan gambar kemenangan Salem pada tahun 2024 “disusun dengan penuh perhatian dan rasa hormat, sekaligus memberikan gambaran metaforis dan literal tentang kekalahan yang tak terbayangkan.”

“Saya merasa gambar tersebut merangkum gambaran yang lebih luas tentang apa yang terjadi di Jalur Gaza,” kata Salem ketika gambar tersebut pertama kali dipublikasikan pada bulan November.

“Orang-orang kebingungan, berlarian dari satu tempat ke tempat lain, ingin tahu nasib orang yang mereka cintai, dan wanita ini menarik perhatian saya saat dia memegang tubuh gadis kecil itu dan menolak untuk melepaskannya.”

Sangat mempengaruhi

Istri Salem telah melahirkan anak mereka beberapa hari sebelum dia disuntik.

“Foto itu sangat mempengaruhi,” kata anggota juri Fiona Shields, kepala fotografi di Guardian News & Media.

Juri memilih foto pemenang dari 61.062 karya 3.851 fotografer dari 130 negara.

Fotografer GEO Lee-Ann Olwage dari Afrika Selatan memenangkan kategori cerita tahun ini dengan gambar yang mendokumentasikan demensia di Madagaskar.

Kategori proyek jangka panjang dimenangkan oleh Alejandro Cegarra dari Venezuela untuk serial “The Two Walls” untuk The New York Times/Bloomberg.

Fotografer Ukraina Julia Kochetova memenangkan penghargaan format terbuka dengan “War is Personal,” yang mendokumentasikan perang di negaranya dengan merangkai gambar, puisi, audio, dan musik dalam gaya dokumenter.

32