Home Internasional Deklarasi Manama: KTT Liga Arab Serukan Hadirnya Pasukan Penjaga Perdamaian PBB di Palestina

Deklarasi Manama: KTT Liga Arab Serukan Hadirnya Pasukan Penjaga Perdamaian PBB di Palestina

Manama, Gatra.com - Liga Arab menyerukan kehadiran pasukan penjaga perdamaian PBB di wilayah Palestina pada pertemuan puncak yang pembicaraan didominasi perang Israel-Hamas yang sedang berlangsung di Gaza.

Arab News, Kamis (16/5) melaporkan, “Deklarasi Manama” yang dikeluarkan blok beranggotakan 22 negara tersebut menyerukan “perlindungan internasional dan pasukan penjaga perdamaian PBB di wilayah pendudukan Palestina” sampai solusi dua negara diterapkan.

Deklarasi tersebut juga menyerukan “semua faksi Palestina untuk bergabung di bawah payung Organisasi Pembebasan Palestina,” yang didominasi gerakan Fatah yang berkuasa, dan menambahkan bahwa mereka menganggap PLO sebagai “satu-satunya perwakilan sah rakyat Palestina.”

Mereka juga menyerukan gencatan senjata “segera” di Gaza dan diakhirinya pengungsian paksa di wilayah Palestina.

“Kami menuntut gencatan senjata segera dan permanen di Gaza, penghentian semua upaya pengungsian paksa, diakhirinya segala bentuk pengepungan dan memungkinkan akses penuh dan berkelanjutan terhadap bantuan,” kata komunike terakhir.

Mereka juga mengecam keras serangan terhadap kapal komersial, dengan mengatakan bahwa serangan tersebut “mengancam kebebasan navigasi, perdagangan internasional, dan kepentingan negara-negara dan masyarakat di dunia,” dan menegaskan kembali komitmen Liga Arab untuk “menjamin kebebasan navigasi di kawasan Merah. Laut” dan sekitarnya.

Raja Bahrain, Hamad bin Isa Al-Khalifa, membuka pertemuan puncak tersebut dengan menyerukan diadakannya konferensi internasional untuk perdamaian di Timur Tengah.

Raja, sebagai tuan rumah KTT tersebut, juga menegaskan kembali dukungan negaranya terhadap pengakuan penuh negara Palestina dan penerimaan keanggotaannya di PBB.

Dia menekankan bahwa pembentukan negara Palestina akan memberikan dampak positif bagi kawasan.

Pekan lalu, Majelis Umum PBB sangat mendukung upaya Palestina untuk menjadi anggota penuh PBB dan meminta Dewan Keamanan PBB untuk mempertimbangkan kembali permintaan tersebut.

Pemungutan suara yang dilakukan Majelis Umum yang beranggotakan 193 orang tersebut, merupakan survei global mengenai dukungan terhadap upaya Palestina untuk menjadi anggota penuh PBB – sebuah langkah yang secara efektif akan mengakui negara Palestina – setelah AS memvetonya di Dewan Keamanan PBB bulan lalu.

“Apa yang dihadapi Palestina memerlukan sikap internasional yang bersatu,” kata Raja Bahrain.

 Dalam pidato pembukaannya di KTT tersebut, Putra Mahkota Arab Saudi Mohammed bin Salman menyerukan pembentukan negara Palestina yang diakui secara internasional.

Pangeran Mohammed bin Salman termasuk di antara delegasi Arab yang tiba di Manama pada hari Kamis, untuk menghadiri KTT Liga Arab.

Dalam pidatonya, sang pangeran menyoroti upaya Kerajaan dalam meringankan krisis kemanusiaan di Gaza, dan menegaskan kembali dukungan Arab Saudi terhadap isu-isu dunia Arab.

Dia mendesak masyarakat internasional untuk mendukung upaya gencatan senjata dan menghentikan agresi terhadap warga sipil Palestina.

Ini adalah pertama kalinya para pemimpin Arab berkumpul, setelah Riyadh menjadi tuan rumah pertemuan puncak luar biasa pada bulan November di mana blok tersebut mengutuk tindakan “barbar” Israel di Gaza.

KTT satu hari itu direncanakan untuk membahas peristiwa di Gaza, mengusulkan gencatan senjata dan mendorong pembentukan negara Palestina.

“Kerajaan menyerukan penyelesaian konflik melalui cara damai,” kata sang pangeran.

Pemimpin Palestina kecam Hamas

Presiden Palestina Mahmoud Abbas mengkritik Hamas karena memberikan Israel 'dalih untuk menyerang' Gaza dengan serangan 7 Oktober.

“Penolakan Hamas untuk mengakhiri perpecahan ini bermanfaat bagi kepentingan Israel dalam mengakhiri solusi dua negara,” katanya, menunjuk pada ketegangan yang sudah berlangsung lama antara Otoritas Palestina dan kelompok militan yang menguasai Gaza.

Dia mengatakan pemerintah Palestina belum menerima dukungan finansial yang diharapkan dari mitra internasional dan regional, dan mencatat bahwa Israel masih menahan dana dan menciptakan situasi yang mengerikan.

Pemimpin Palestina meminta negara-negara Arab untuk memberikan dukungan keuangan dan Amerika Serikat untuk menekan Israel agar mengeluarkan dana tersebut.

“Sekarang menjadi penting untuk mengaktifkan jaring pengaman Arab, untuk meningkatkan ketahanan rakyat kita dan memungkinkan pemerintah melaksanakan tugasnya,” tambah Abbas.

Ia juga mendesak masyarakat internasional untuk segera memulai penerapan solusi dua negara dan menegaskan kembali 'penolakan penuh' terhadap pengungsian warga Palestina, yang baru saja menandai peringatan 76 tahun Nakba 1948.

Emir Qatar Tamim bin Hamad Al Thani, Wakil Presiden dan Perdana Menteri UEA Mohammed bin Rashid, Perdana Menteri Kuwait Sheikh Ahmad Abdullah Al-Ahmad Al-Sabah, dan Presiden Suriah Bashar Al Assad termasuk di antara yang hadir pada hari Kamis.

66