Main Menu

BKPM Gandeng Bank Korsel Dukung Pembiayaan Investasi ke Indonesia  

Januar
17-12-2015 13:44

Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Franky Sibarani (Gatra/Ardi Widi Yansah)

Jakarta, GATRAnews - Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) bekerja sama dengan salah satu bank dari Korea Selatan untuk meningkatkan pendanaan investasi di Indonesia. Langkah ini diharapkan dapat meningkatkan investasi asing dari Korsel ke Indonesia.

Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Franky Sibarani mengatakan Korsel merupakan negara yang penting dalam upaya Indonesia untuk menarik minat investasi asing. “BKPM akan bekerjasama dengan salah satu perbankan utama di Korea Selatan, ini penting untuk memperkuat jaringan bisnis dan menghubungkan investor asal Korea Selatan dengan BKPM,” ujarnya dalam keterangan resmi kepada pers, Kamis (17/12).

Menurut Franky, bank yang dipilih sebagai mitra kerjasama tersebut merupakan bank yang telah memiliki jaringan operasional di Indonesia sehingga akan memudahkan baik dari sisi kerjasama maupun dukungan pembiayaan ke investor. “Harapannya kerjasama tersebut akan memperkuat aliran investasi dari Korea Selatan ke Indonesia,” katanya.

Hingga menjelang akhir tahun 2015, minat investasi Korea Selatan terus menunjukkan peningkatan. Dari data BKPM periode 22 Oktober 2014 hingga 4 Desember 2015, tercatat minat investasi yang teridentifikasi mencapai US$ 16 miliar atau setara dengan Rp 216 triliun dengan kurs Rp 13.500.

“Minat tersebut menjadi perhatian dan prioritas BKPM untuk dapat diarahkan menjadi izin prinsip (komitmen investasi) hingga kemudian bermuara menjadi realisasi investasi,” urainya.

Selain dijadwalkan melakukan penandatanganan nota kesepahaman, Kepala BKPM juga diagendakan menghadiri the 2nd RI – ROK Joint Commission Meeting (JCM), yang merupakan forum bilateral untuk membahas pelaksanaan beberapa kerjasama antara Indonesia dan Korea Selatan yang telah dilaksanakan selama ini.

Turut bersama delegasi RI dalam forum tersebut adalah Menteri Luar Negeri RI Retno L. P. Marsudi dan Duta Besar RI untuk Republik Korea John A. Prasetyo.

Franky menambahkan kerjasama peningkatan FDI dengan Korea Selatan menitikberatkan pada peningkatan investasi pada sektor infrastruktur termasuk jalan, sekolah dan rumah sakit serta sektor industri.

Dari data realisasi investasi yang dikeluarkan oleh BKPM periode Januari-September 2015, Korea Selatan menempati peringkat empat dengan nilai investasi US$ 1,0 miliar 1.529 proyek, posisi Korsel tersebut dibawah Singapura yang menempati posisi teratas US$ 3,55 miliar dengan 1.999 proyek; dan Malaysia US$ 2,9 miliar dengan 600 proyek dan Jepang yang menduduki peringkat ketiga dengan nilai mencapai US$ 2,5 miliar dengan 1.318 proyek. Sedangkan di bawah Korsel tercatat Belanda US$  908 juta dengan 301 proyek.


Reporter: Januar Rizki

Editor: Nur Hidayat

Januar
17-12-2015 13:44