Main Menu

Karya Ukir Papua Tembus Pasar Kanada

Tian Arief
26-03-2016 19:37

Patung Asmat Papua (GATRAnews/Dok Antara)

Manokwari, GATRAnews - Karya ukir yang diproduksi seniman asli Papua mulai menembus pasar Kanada. "Akan ada pemerhati budaya Papua dari negeri itu yang akan datang ke Manokwari pada Mei 2016," kata Elly Krey, seniman Papua, di Manokwari, Jumat (25/3).

Menurut Elly, pemerhati budaya asal Kanada itu memesan 150 potong karya ukir Papua. "Saat ini sedang kami siapkan. Bulan Mei nanti dia akan datang ke galeri ini untuk mengambil dan mengirimnya langsung ke Kanada," ujarnya, saat ditemui Antara, di Galeri Mansar B2 di Manokwari.

Dia menyebutkan, ukiran asli Papua cukup diminati seniman maupun pemerhati budaya di luar negeri. Sudah beberapa kali pemerhati itu mengirimkan karya seni Papua ke Kanada.

"Pesanan mereka beraneka ragam, ada yang berupa perisai, patung, maupun hiasan dinding. Seluruhnya berupa karya ukiran khas masyarakat Biak, dengan berbagai motif," tuturnya.

Selain menyiapkan pesanan dari Kanada, sebutnya, dirinya sedang menyelesaikan pesanan dari para pelangganya di Batam dan Yogyakarta. Jumlah total pesanan dari dua daerah itu sebanyak 250 potong.

Karya ukir yang akan dikirim ke Batam dan Yogyakarta itu, dikemukakannya, akan dipajang di musium kesenian di masing-masing daerah.

"Ini pesanan khusus, untuk itu selain menyiapkan barang, kami pun harus menyiapkan penjelasan menyangkut nilai-nilai budaya yang tertuang dalam karya tersebut," ucapnya.

Elly mencoba untuk melebarkan sayap bisnisnya ke beberapa negara lain, termasuk ke Tiongkok dan negara-negara ASEAN. "Karya ukir yang cukup diminati masyarakat China adalah bantal kayu. Ada nilai historis yang hingga saat ini tidak pernah dilupakan oleh masyarakat China. Dulu saudagar-saudagar dari China yang datang ke Papua sering menggunakan bantal kayu yang dibuat para leluhur kami," ujarnya.

Dia menyebutkan, sejak menggeluti usaha ini setiap tahun jumlah pelanggan terus meningkat, baik di wilayah Papua dan Papua Barat, maupun daerah dan negara lain.

Sejak Januari hingga saat ini, ia sudah tujuh kali mengirim karya seninya ke daerah dan negara lain, terutama patung, perisai, papan meja, bingkai foto dan hiasan dinding.

"Kalau untuk wilayah Papua dan Papua Barat paling laku pot bunga sama bingkai. Pengiriman sudah kami lakukan berkali-kali ke Sorong, Jayapura dan beberapa daerah lain di Papua Barat," demikian Elly Krey.


Editor: Tian Arief


Klik www.gatra.com/telkomsel untuk daftar online kartuHalo Telkomsel tanpa harus datang ke kantor GraPARI

Tian Arief
26-03-2016 19:37