Main Menu

Menkeu: Indonesia Harus Manfaatkan Peluang Besar Keuangan Syariah

didi
19-08-2016 14:46

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati (ANTARA/Widodo S Jusuf/HR02)

Jakarta, GATRAnews - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan, Indonesia perlu memanfaatkan peluang pasar keuangan syariah yang selama ini cukup berkembang pesat secara global serta terjadi peningkatan minat kepada instrumen investasinya. Diversifikasi instrumen syariah oleh pemerintah menjadi penting agar tidak tergantung pada satu segmen instrumen atau segmen pasar.

Ani -panggilan Sri Mulyani- mengatakan hal itu, saat peresmian penawaran Sukuk Tabungan Seri ST-001 di Kementerian Keuangan, Jakarta, Jumat (19/8). Dia mengungkapkan, perkembangan keuangan syariah di Indonesia terus mengalami perkembangan. Dalam 8 tahun terakhir, total penerbitan sukuk negara sebesar Rp538,9 trilyun dengan nilai nominal outstanding Rp391,1 trilyun.

Kemudian, menurut Islamic Corporation for the Development (ICD), aset sukuk syariah global pada 2015 mencapai 1,8 trilyun dolar AS dengan proyeksi pertumbuhan keuangan syariah global sebesar 10% per tahun (gross) dari tingkat pertumbuhan ekonomi syariah.

Bahkan, pada 2020 nilai aset keuangan syariah global diproyeksikan mencapai 3 trilyun dolar AS. Perkembangan pasar dan minat instrumen syariah global tidak hanya terjadi di negara dengan mayoritas berpenduduk Islam, sebagai contohnya adalah London, Inggris, yang telah menjadi salah satu kota dengan pangsa sukuk yang besar di dunia.

Potensi secara global tersebut membuktikan bahwa keuangan syariah merupakan salah satu instrumen investasi yang menarik, sehingga masyarakat tidak perlu ragu untuk berinvestasi di instrumen syariah yang ditawarkan oleh pemerintah.

"Saya berharap basis pemberian instrumen investasi berbasis syariah di Indonesia dapat meluas dan dapat dibandingkan dengan instrumen yang lain," kata Ani, seperti dilaporkan Antara.

Ani mengajak masyarakat untuk berkontribusi dalam pembangunan negara dengan ikut berinvetasi dalam Sukuk Negara Tabungan Seri ST-001.

"Sukuk Tabungan ST-001 diterbitkan negara, maka memiliki tingkat keamanan yang baik," ujar Ani.

Sebagai variasi dari sukuk negara ritel, penerbitan Sukuk Tabungan ST-001 merupakan langkah yang baik untuk menambah pilihan investasi bagi masyarakat sekaligus sebagai instrumen pembiayaan APBN bagi negara.

"ST-001 merupakan diversifikasi instrumen, tentu nanti akan ada ST-002 dan seterusnya," ucapnya.

Sukuk tabungan merupakan produk baru sektor investasi syariah sukuk negara yang merupakan tabungan investasi orang perseorangan dengan jangka waktu dua tahun dan imbalan tetap yang dibayarkan tiap bulan.

Direktorat Jenderal Pengelolaan Pembiayaan dan Risiko (DJPPR) Kementerian Keuangan menyebutkan proyeksi awal penjualan Sukuk Tabungan ST-001 mampu menghasilkan manfaat bagi negara sebesar Rp2 trilyun.

Namun, proyeksi awal tersebut dapat berubah karena berdasarkan survei ke agen-agen penjualan sukuk tabungan menghasilkan angka kapasitas target hingga Rp3 trilyun.

Harga nominal per unit ST-001 adalah Rp1 juta dengan minimum pembelian Rp2 juta serta maksimum pembelian Rp5 milyar.

Investor dapat memesan atau membeli sukuk tabungan selama dua minggu periode penawaran, yaitu 22 Agustus hingga 2 September 2016. Sukuk tabungan ST-001 dapat dibeli di 26 agen penjual yang terdiri dari 20 bank dan enam perusahaan efek.

DJPPR menilai, sukuk tabungan dari segi risiko sama dengan surat utang negara konvensional. Selain itu, sukuk tabungan juga tidak memiliki risiko gagal bayar karena pembayaran pokok dan imbalannya dijamin penuh oleh negara sesuai ketentuan dalam Pasal 9 Undang-Undang Nomor 19 Tahun 2008 tentang SBSN.

Secara umum, manfaat penerbitan sukuk tabungan digunakan untuk membiayai pembangunan proyek APBN seperti jembatan, bendungan, rel kereta api, sekolah, dan jalan.


Reporter: Didi Kurniawan
Editor: Tian Arief

didi
19-08-2016 14:46