Main Menu

MNC Sekuritas Targetkan Transaksi Harian Rp300 Milyar

didi
22-01-2018 12:08

Ilustrasi - Bursa Efek Indonesia (GATRA/Agriana Ali/AK9)

Jakarta, Gatra.com - PT MNC Sekuritas menargetkan nilai transaksi harian tahun ini sekitar Rp200-300 milyar. Artinya secara market share, transaksi saham harian di MNC Sekuritas diatas 3% dari total rata-rata transaksi harian di Bursa Efek Indonesia (BEI) yang mencapai Rp7 trilyun.

 

"Tahun lalu itu, rata-rata transaksi harian MNC Sekuritas sekitar 2,5% dari total transaksi harian di Bursa. Tahun ini, kami targetkan akan lebih tinggi atau di atas 3% dari total transaksi harian di BEI," kata Direktur Utama MNC Sekuritas Susy Meilina, saat acara "MNC Sekuritas: Investor Gathering & Corporate Forum 2018" di Jakarta, Senin (22/1).

 

Susi menjelaskan, transaksi di MNC Sekuritas didukung oleh sekitar 30.000 nasabah yang ada saat ini baik institusi dan ritel. Ke depan, menurut dia, transaksi harian akan didorong seiring meningkatnya nasabah di MNC Sekuritas.

 

"Kalau dilihat dari trading saham harian di MNC Sekuritas, posisi nasabah Institusi masih mendominasi. Dalam trading, nasabah ritel hanya 40% dan 60% institusi. Kami berharap kedepan nasabah ritel kami akan meningkatkan transaksinya," harap Susi.

 

Untuk memuluskan niatan perusahaan dalam meningkatkan transaksi harian, Susi mengaku, MNC Sekuritas bakal memperluas jaringan dengan membuka kantor cabang yang akan tersebar di Indonesia. Pasalnya, saat ini kantor cabang yang melayani nasabah MNC Sekuritas di seluruh Indonesia sudah ada sekutar 103 kantor.

 

"Kami targetkan tahun ini, kantor MNC Sekuritas akan mencapai 120 kantor. Seiring dengan strategi yang kami lalukukan, kami berharap di lima tahun kedepan maket share transaksi harian kami akan mencapai 5% dari total rata-rata transaksi harian di Bursa," jelasnya.

 

Dalam penyebaran kantor cabang, menurut Susi, perusahaan tidak melulu membuka kantor cabangnya di kota-kota besar. Namun, perusahaan mempertimbangkan untuk melayani nasabah potensial yang berada di pasar-pasar.

 

"Tidak hanya memperbesar nasabah institusi, namun nasabah ritel juga sangat penting. Terkait hal itu, kami mempertimbangkan untuk membuka kantor cabang di pasar-pasar seperti Pasar Senen, Tanah Abang, dan lain-lain. Karena di pasar itu banyak nasabah potensial seperti pemilik toko yang ingin berinvestasi di pasar modal target kami,” pungkasnya.


 

 

Reporter: Didi Kurniawan

Editor: Rosyid

didi
22-01-2018 12:08