Main Menu

Rusunawa Akan Diresmikan Jika Sudah Dihuni

didi
20-01-2016 16:04

Rusunawa (GATRAnews/Ervan Bayu)

Jakarta, GATRAnews - Kegiatan peresmian rumah susun sewa (rusunawa) yang dibangun Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) hanya akan dilaksanakan apabila bangunan tersebut sudah terhuni oleh masyarakat. Untuk itu, Kementerian PUPR akan terus mendorong pemerintah daerah maupun para penerima bantuan rusun lainnya, seperti kalangan perguruan tinggi dan TNI/Polri agar segera menghuni bangunan rusunawa yang telah dibangun.

"Peresmian Rusunawa ke depan bukan hanya sekedar peresmian bangunannya saja. Tapi persemian yang akan dilakukan oleh Menteri PUPR adalah peresmian penghunian bangunan yang sudah selesai dibangun dan layak huni," ujar Syarif Burhanuddin, Direktur Jenderal Penyediaan Perumahan Kementerian PUPR, dalam keterangan tertulis, di Jakarta, Rabu (20/1).

Syarif menjelaskan, target keberhasilan pembangunan Direktorat Jenderal Penyediaan Perumahan Kementerian PUPR ke depan yang ditetapkan bukan hanya dari sisi selesainya bangunan Rusunawa saja.

"Akan tetapi bagaimana bangunan tersebut bisa segera dihuni oleh masyarakat khususnya masyarakat berpenghasilan rendah serta para penerima manfaat seperti kalangan perguruan serta para anggota TNI/Polri yang sedang bertugas," ucapnya.

Rusunawa, menurutnya, sudah banyak terbangun di daerah-daerah. Jika tidak segera dihuni tentunya bangunan tersebut akan rusak sehingga tidak bisa digunakan dan memerlukan perbaikan lagi. Jika sudah dihuni tentunya para penghuni bisa ikut memelihara bangunan tersebut," tuturnya.

Syarif menjelaskan, dirinya juga meminta agar proses serah terima aset rusunawa bisa segera dipercepat sehingga aset yang ada bisa segera dimanfaatkan oleh Pemda.

Adanya kesiapan Kementerian PUPR untuk melengkapi rusunawa yang dibangun dengan fasilitas listrik dan air bersih diharapkan juga akan mempermudah para calon penghuni untuk tinggal dibangunan vertikal tersebut.

"Ke depan tidak ada lagi bangunan rusunawa yang dibangun tanpa adanya aliran listrik dan air bersih. Kami berharap rusunawa ke depan bisa menjadi pilihan tempat tinggal bagi masyarakat mengingat lahan untuk perumahan semakin terbatas," kata Syarif.


Reporter: Didi Kurniawan
Editor: Tian Arief

didi
20-01-2016 16:04