Main Menu

PBB : Ini krisis Pengungsi Paling Mengkhawatirkan

Rosyid
08-05-2017 17:37

Pengungsi Sudan (AFP Photo/yus4)

Kigali, GATRAnews - Lebih dari dua juta anak Sudan Selatan terpaksa meninggalkan rumah mereka lantaran perang dan kelaparan. menciptakan krisis pengungsi yang paling mengkhawatirkan di dunia, kata Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) pada Senin (8/5).

Negara penghasil minyak yang merdeka Juli 2011 itu digulung perang saudara setelah Presiden Salva Kiir memecat wakilnya tahun 2013. Pertarungan yang diikuti perpecahan negara di sepanjang garis etnis, memicu hiperinflasi dan menjerumuskan negara ke dalam bencana kelaparan, menciptakan krisis pengungsi terbesar di Afrika sejak genosida Rwanda 1994.

"Tidak ada krisis pengungsi hari ini yang membuat saya khawatir lebih dari Sudan Selatan," kata Valentin Tapsoba, kepala UNHCR untuk pengungsi Afrika dalam sebuah pernyataan, seperti dilaporkan AFP dan Antara.

Di negara berpenduduk 12 juta orang itu, hampir tiga dari empat anak di setiap tempat tidak bersekolah, menurut UNHCR dan badan PBB untuk anak-anak UNICEF. Lebih dari 1 juta anak telah melarikan diri ke luar wilayah Sudan Selatan sementara satu juta lainnya ada di dalam negeri dengan keadaan terlantar.

Badan-badan tersebut mengatakan bahwa lebih dari seribu anak terbunuh dalam pertempuran, angka sebenarnya mungkin jauh lebih tinggi. Tidak ada jumlah korban tewas yang akurat tersedia untuk Sudan Selatan, satu dari beberapa negara terbelakang di dunia.

Banyak pengungsi Sudan Selatan telah melarikan diri ke negara tetangga seperti Uganda, Kenya, Sudan atau Ethiopia, negara yang sudah berjuang untuk menyediakan cukup makanan dan sumber daya untuk kebutuhan populasi mereka sendiri.



Editor: Rosyid

Rosyid
08-05-2017 17:37