Main Menu

Lebih 100 Gajah Mati Diracun Selama 2 Bulan di Zimbabwe

Dani Hamdani
16-10-2013 12:57

Harare, GATRAnews - Dinas Margasatwa dan Taman Nasional Zimbabwe, Selasa (15/10), mengatakan lebih dari 100 gajah dibunuh oleh pemburu gelap dengan mengunakan sianida beracun di salah satu suaka gajah utama di Afrika selama dua bulan belakangan.

  

Jumlah gajah yang mati telah mencapai 90 lebih banyak dibandingkan satu pekan sebelumnya, tapi pihak berwenang menemukan selusin lagi bangkai gajah di satu tempat yang berjarak 38 kilometer dari kamp utama di Taman Nasional Hwangwe pada akhir pekan lalu.

 

Pihak berwenang menduga tindakan meracuni gajah secara massal dilakukan oleh gerombolan kedua pemburu liar, kata beberapa pejabat di dinas margasatwa.

 

Sejauh ini, 13 gading gajah disita dan dua tersangka --keduanya warga desa yang miskin-- ditangkap, kata para pejabat tersebut.

 

Meskipun pada masa lalu, pemburu gelap menggunakan senapan untuk melumpuhkan hewan bertubuh besar itu untuk mengambil gadingnya, lebih banyak kasus penggunaan racun telah muncul; pemburu gelap menggunakan sianida mematikan di kubangan air tempat gajah yang kehausan bisana minum air selama musim kemarau, yang berlangsung dari Mei sampai November.

 

Kelompok pecinta pelestarian alam mengatakan perburuan jenis itu kejam dan praktek tersebut membunuh bukan hanya gajah tapi juga hewan lain di seluruh ranai makanan itu, kata Xinhua. Dalam paling akhir penggunaan racun, delapan burung bangkai --predator pertama yang jadi korban-- juga ditemukan mati keracunan.

 

Tiga pemburu gelap yang menggunakan racun telah dijatuhi hukuman 16 tahun penjata tapi otak sindikat perburuan gelap tersebut --yang diduga adalah seorang pengusaha Afrika Selatan-- masih berkeliaran.

 

Zimbabwe adalah habitat bagi sebanyak 120.000 gajah Afrika, dan 40 persen hewan itu hidup di Hwangwe, taman nasional terbesar ketiga di Afrika. (DH)

Dani Hamdani
16-10-2013 12:57