Main Menu

Lewat Email Rahasia Amerika Larang Penumpang Bawa Laptop ke Pesawat

Dani Hamdani
29-03-2017 19:37

Jakarta, GATRANews -  Diam-diam otoritas Amerika Serikat (AS) telah meminta maskapai yang terbang dari 13 negara Timur Tengah dan Afrika ke AS untuk melarang penumpang membawa perangkat elektronik yang lebih besar dari ponsel.

 

Para penumpang diminta untuk memasukkan hampir semua perangkat elektronik ke dalam bagasi ketimbang membawanya ke kabin, demikian perintah dalam sebuah email "rahasia" dari badan keselamatan transportasi AS (TSA), Senin, seperti dilansir laman Mirror.

 

Ketentuan itu melarang penumpang untuk membawa laptop, iPad, Kindle dan bahkan kamera berukuran lebih besar dari ponsel ke dalam kabin pesawat.

 

Seorang pejabat Departemen Luar Negeri mengatakan para pejabat kedutaan telah diberitahu tentang negara dan maskapai yang terdampak ketentuan itu.

 

Email tersebut, yang dideskripsikan sebagai "edaran", bukan peraturan umum namun maskapai diharapkan menegakkan aturan baru.

 

Kenyataanya, Maskapai Royal Jordanian Airlines mengatakan mulai 21 Maret, mereka hanya akan mengizinkan ponsel dan perangkat medis untuk dibawa ke dalam kabin pesawat.

 

Perangkat elektronik lainnya "sangat dilarang". Laptop, tablet, pemutar DVD, dan game elektronik, harus disimpan di bagasi selama penerbangan. 

 

"Kami akan memberikan informasi lanjutan mengenai hal ini," kata juru bicara Royal Jordanian Airlines.

 

Aturan baru tersebut kembali memicu perdebatan anti-Muslim setelah pejabat AS mengatakan arahan itu untuk memastikan "peningkatan keamanan" di beberapa bandara tertentu menyusul "masalah keamanan" terkait penumpang  pesawat non-stop dari negara-negara tertentu.

 

Dalam sebuah pernyataan tertulis, Departemen Keamanan Dalam Negeri AS mengatakan, "Kami tidak berkomentar terhadap tindakan keamanan potensial, tetapi akan memberikan informasi terbaru yang tepat".


Editor: Dani Hamdani

Dani Hamdani
29-03-2017 19:37