Main Menu

Guatemala Pindahkan Kedubes ke Yerusalem

Rosyid
25-12-2017 20:24

Sebuah gambar yang diambil pada tanggal 25 Desember 2017, menunjukkan bendera Guatemala berkibar di luar gedung yang merupakan kantor Kedutaan Besar Amerika Tengah, di kota Herzliya, dekat Tel Aviv. (AFP/JACK GUEZ/FT02)

Guatemala, Gatra.com - Guatemalamenjadi negara pertama yang mengikuti Presiden Amerika Serikat Donald Trump memindahkan kedutaan besarnya ke Yerusalem dari Tel Aviv. Keputusan itu diumumkan Presiden Guatemala Jimmy Morales.

 

Negara di Amerika Tengah ini adalah satu dari sembilan negara yang menolak resolusi tak mengikat Majelis Umum PBB yang mengecam pengakuan Yerusalem ibu kota Israel oleh Trump.

 

Menurut Antara, Senin (25/12) yang mengutip The Guardian, baik Trump maupun Morales tidak mengungkapkan kapan persisnya mereka akan memindahkan kedutaan besarnya ke Yerusalem.

 

Dalam posting pada akun resmi Facebook-nya berkaitan dengan Natal, Morales mengungkapkan berdasarkan pembicaraan dengan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, dia memutuskan untuk memerintahkan kementerian luar negeri memindahkan kedutaan besarnya di Israel.

 

Sebelum ini tidak ada negara yang menyatakan akan mengikuti jejak Trump memindahkan kedutaan besar ke Yerusalem, walaupun Republik Ceko mengaku mempertimbangkan langkah itu.

 

Pekan lalu Majelis Umum PBB mengadopsi resolusi yang didukung 128 negara melawan 9 negara yang menyebut pengakuan Trump itu sebagai "batal demi hukum".

 

Morales, mantan komedian yang memiliki basis pendukung Kristen konservatif, sempat terlibat perang kata-kata dengan PBB belum lama tahun ini ketika lembaga antikorupsi negara itu yang disokong PBB berusaha mengadilinya yang sekaligus menjadi jalan kepada pemakzulan.

 

Kendati gagal dimakzulkan, Morales tak bisa mencopot kepala badan antikorupsi itu setelah dikritik luas PBB, AS dan Uni Eropa.


Editor: Rosyid

Rosyid
25-12-2017 20:24