Main Menu

Krisis Dana PBB Hentikan Gaji Ribuan Pekerja di Palestina

Dani Hamdani
20-11-2013 07:26

New York, PBB, GATRAnews - Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) akan menghentikan pembayaran gaji bagi ribuan pekerja yang membantu pengungsi Palestina bulan depan karena badan dunia itu mengalami krisis dana tunai yang terus berkembang, kata seorang pejabat PBB Selasa.

 

Lembaga Pertolongan dan Kerja PBB (UNRWA), salah satu badan tertua di PBB, menghadapi situasi yang memprihatinkan karena mengalami defisit 36 juta dolar AS, kata wakil Sekjen PBB Jeffrey Feltman kepada Dewan Keamanan.

 

"UNRWA tak akan dapat mendanai dengan cukup layanan-layanan intinya -- khususnya pendidikan, kesehatan dan mitigasi kemiskinan -- dan tidak akan bisa membayar gaji 30.000 guru, personel medis dan pekerja sosialnya pada Desember," kata feltman seperti dikutip Antara.

 

Lembaga itu dibentuk pada 1950 untuk membantu pengungsi Palestina yang kehilangan rumah mereka karena konflik di Timur Tengah pada 1948. UNRWA memperkirakan bahwa pihaknya sekarang membantu sekitar lima juta orang.

 

Amerika Serikat dan Uni Eropa telah menjadi donor terbesar UNRWA untuk anggaran dua tahun sebesar lebih 1,2 miliar dolar.

 

Lembaga itu juga menghadapi krisis di wilayah Gaza yang dikuasai Hamas setelah penguasa Israel menemukan satu terowongan dari jalur yang dikepung itu ke Israel pada Oktober.

 

Israel menangguhkan masuknya semua bahan bangunan ke Gaza dan sejak itu 19 dari 20 proyek UNRWA di wilayah itu dihentikan.

 

Feltman mengatakan penghentian pekerjaan bangunan itu telah meneyebabkan ribuan orang tanpa kerja dan menghimbau Israel untuk mempertimbangkan kembali langkahnya. (Dh)

Dani Hamdani
20-11-2013 07:26