Main Menu

PM Hun Sen Ditilang Karena Tidak Pakai Helm

Dani Hamdani
24-06-2016 19:45

Perdana Menteri Kamboja Samdech Techo Hun Sen (AFP/Tang Chhin Sothy/HR02)

Phnom Penh, GATRANews - Perdana Menteri Kamboja Samdech Techo Hun Sen pada Jumat pagi ini, dengan mengenakan helm, mengendarai sepeda motor dari kediamannya di dekat Monumen Kemerdekaan di Phnom Penh ke sebuah pos polisi yang berlokasi 500 meter dari rumahnya. PM Hun Sen mendatangi pos polisi itu  untuk membayar denda sebesar sebesar 15.000 riel (sekitar 50 ribu rupiah)

 

Pada 18 Juni lalu, PM Hun Sen ditilang oleh Letnan Satu Sun Nem, petugas polisi lalu lintas di distrik Sre Ambel provinsi Koh Kong karena ia tidak memakai helm saat mengendarai motor. 

 

Menurut Letnan Sun Nem, ia melihat ada pengendara motor bernama Hun Sen yang melanggar undang-undang lalu lintas pasal 6 dan kemudian menjatuhkan denda kepada si pelanggar tersebut . 

 

Kepada media setelah membayar uang tilang, PM Hun Sen mengatakan hukum tidak boleh membedakan siapa yang melanggarnya, bahkan jika seorang perdana menteri pun atau para anggota parlemen. 

 

"(Kita) tidak boleh mnggunakan hak-hak kekebalan sebagai perdana menteri atau anggota parlemen untuk berlindung dari kesalahan yang kita perbuat," ujarnya seperti dilaporkan Antara. 

 

"Menghormati undang-undang lalu lintas berarti bahwa kita menghormati nyawa kita dan nyawa orang lain, jadi hukum harus ditegakkan secara adil."

 

Kasus surat tilang itu muncul setelah sang perdana menteri berkunjung ke provinsi Koh Kong pada 18 Juni. Di provinsi itu, secara tak terduga Hun Sen mendatangi seorang pengendara taksi motor di pinggir jalan. Ia kemudian mengendari motor tersebut bersama sang pemiliknya untuk bersenang-senang. Ia memacu motor sepanjang 250 meter tanpa menggunakan helm. 

 

Pada Senin, Hun Sen secara terbuka menyampaikan permintaan maaf atas kesalahan yang dibuatnya setelah para pengguna Facebook mencemoohnya karena tidak menggunakan helm saat mengendari motor. 


Editor: Dani Hamdani

Dani Hamdani
24-06-2016 19:45