Main Menu

Indonesia Serukan OKI Harus Bersatu Bantu Palestina

Anthony Djafar
19-05-2018 05:31

Wapres Jusuf Kalla berpidato pada KTT Luar Biasa OKI di Istanbul, Turki. (Dok. Husain Abdullah/FT02)

Istanbul, Gatra.com - Wakil Presiden (Wapres) Jusuf Kalla meminta persamaan sikap negara Organisasi Kerjasama Islam (OKI) harus terus ditingkatkan dan bersatu untuk membantu Palestina. Sebab kalau OKI bersatu, maka dapat diyakini bahwa hasil perjuangan akan jauh lebih baik.


“OKI harus jadi motor utama penggerak dukungan terhadap Palestina. Mari kita sisihkan sementara perbedaan diantara kita,” kata Wapres saat menyampaikan pidato pada KTT luar biasa OKI di Istanbul, Turki, Jumat, (18/5).

Wapres mengajak OKI untuk mengambil langkah strategis yang konkrit dalam forum ini.

“Apakah kita bertemu hanya untuk bicara? Atau betul-betul akan bertindak? Kita harus bertindak,” tegasnya.

Berbicara mewakili Pemerintah Indonesia, Wapres mengungkapkan keprihatinannya atas kejadian di Palestina dan Gaza. Ia menyerukan kepada negara-negara yang tergabung dalam OKI untuk bersatu membantu kesulitan yang di hadapi negara Palestina.

“Saya hadir di Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) ini dengan hati sedih, melihat terus jatuhnya korban sipil di Gaza. Kekerasan demi kekerasan terjadi,” katanya.

Menurut Wapres ketidakadilan akan terus terjadi, tanpa ada yang dapat menghentikannya.

“Kejadian beberapa hari ini mengingatkan saya pada apa yang terjadi 70 tahun yang lalu,” katanya.

Bangsa Palestina mengalami hari bencana, Nakba Day.

“Hari dimana Tanah Palestina diduduki. Hampir 1 juta orang terusir dari tanah Palestina,” katanya.

Wapres malah menyesalkan pidato Perdana Menteri Israel Netanyahu pada pembukaan Kedutaan Besar AS di Jerusalem tanggal 14 Mei 2018. Di situ, Netanyahu mengatakan antara lain "Jerusalem tidak dapat dipisahkan. Jerusalem menjadi ibukota Israel".

Menurut Kalla, pidato itu penuh arogansi dan menghancurkan harapan rakyat Palestina. “Harapan kita semua dan harapan dunia. Pernyataan ini sangat berbahaya,” tegas Wapres.

Wapres mengungkapkan bahwa ditengah upacara meriah pembukaan Kedutaan Besar AS itu, satu demi satu nyawa bangsa Palestina melayang.

“Sudah lebih dari 50 nyawa melayang, kita tidak pernah tahu berapa lagi nyawa yang akan melayang karena penggunaan kekuatan berlebihan dari Israel,” katanya.

Untuk itu, dalam forum itu, Wapres memaparkan enam usulan gagasan sebagai tindak lanjut yang harus dilakukan bersama yakni, Pertama, negara-negra anggota OKI harus menuntut Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB), baik Dewan Keamanan maupun Sidang Umum, untuk mengambil langkah tegas menyikapi perkembangan terakhir di Palestina.

“Sebuah investigasi independen harus dibentuk. Prinsip two state solution dengan Yerusalem Timur sebagai ibu kota Palestina merupakan salah satu prinsip yang tidak bisa ditawar,” katanya.

Yang kedua, kata Wapres, pertemuan ini harus menghasilkan komitmen bantuan kemanusian yang sangat diperlukan saat ini, terutama di Gaza.

“Kita juga harus bergerak membantu United Nations Relief and Works Agency For Palestine Refugees in the Near East (UNRWA), kondisi UNRWA sangat mengkhawatirkan. Kita harus membantunya,” jelas Wapres.

Ketiga, kata Wapres, negara-negara anggota OKI segera mendesak kepada negara yang belum mengakui Kemerdekaan Palestina, untuk segera melakukannya.

Keempat, saran Wapres, OKI harus memperkuat lobi agar negara lain tidak mengikuti langkah AS memindahkan Kedutaan Besarnya ke Jerusalem.

“Indonesia siap menjadi bagian dari lobi tersebut,” katanya.

Kelima, Wapres mengajak untuk menjalankan semua yang pernah diputuskan OKI mengenai Palestina.

“Saya melihat banyak keputusan OKI yang belum dan bahkan tidak dijalankan mengenai Palestina,” katanya.

Keenam, kata Wapres, Indonesia mendorong persatuan di Palestina juga diperkuat. “Akan sulit perjuangan dilakukan tanpa persatuan internal Palestina,” katanya.

Tak lupa Wapres menyebut bahwa dukungan Indonesia terhadap perjuangan Palestina, tidak pernah dan tidak akan surut.

“Bagi Indonesia, Palestina adalah satu-satunya negara yang masih mengalami penjajahan di dunia modern saat ini,” katanya.

Mengakhiri pidato singkatnya, Wapres mengatakan bahwa sesuai dengan amanat konstitusi, Indonesia akan terus berdiri bersama bangsa Palestina hingga Palestina merdeka di tanah airnya.

Sambil mengutip kalimat Presiden Pertama Republik Indonesia, Ir. Soekarno pada tahun 1962.

“Selama kemerdekaan belum dicapai oleh Bangsa Palestina, selama itu pula Indonesia akan berdiri di sisi Palestina,” kata Jusuf Kalla.

Editor: Anthony Djafar

Anthony Djafar
19-05-2018 05:31