Main Menu

Jokowi Telepon Presiden Turki dan Emir Qatar Bahas Konflik Timur Tengah

Ervan
10-06-2017 16:35

Presiden Joko Widodo (ANTARA/Rosa Panggabean/HR02)

Jakarta, GATRAnews - Presiden Joko Widodo menanggapi kasus pemutusan hubungan diplomatik sejumlah negara Timur Tengah terhadap Qatar yang baru-baru ini terjadi. Sebagai negara berpenduduk muslim terbesar di dunia, Presiden Jokowi inginkan Indonesia memiliki peran dalam penyelesaian konflik di Timur Tengah.

"Saya belum bisa menyimpulkan masalah besarnya apa, tapi saya ingin Indonesia memiliki peran dalam menyelesaikan konflik Timur Tengah," kata Presiden di Pondok Pesantren Miftahul Huda, Kecamatan Manonjaya, Kabupaten Tasikmalaya, Sabtu (10/5).

Presiden mengakui masih mencari tahu titik permasalahan yang sebenarnya sebelum menentukan langkah apa yang bisa dilakukan oleh Indonesia. "Saya telepon Presiden Erdogan, Turki, untuk masalah Qatar. Tadi malam juga saya telepon Sheikh Tamim bin Hamad Al Thani, Emir Qatar. Saya masih sebetulnya mencari peluang, problemnya sebetulnya apa sih kok sampai benturannya sangat kerasnya," ucap Presiden.



Indonesia menurut Presiden Jokowi, merupakan negara dengan penduduk muslim terbesar di dunia dan memiliki posisi netral dalam penyelesaian konflik.

Presiden mencontohkan bagaimana saat ini Indonesia bisa membuka konsulat di Palestina setelah sekian puluh tahun belum bisa terlaksana. "Alhamdulillah tahun kemarin kita sudah memiliki konsulat di Palestina, ini perkembangan baik," tutup Presiden.


Reporter: Ervan Bayu

Editor: Nur Hidayat

 

 

Ervan
10-06-2017 16:35